Nyikreuh, Sebuah Catatan Perjalanan

Banner Nyikreuh teks hitamBerawal dari seringnya “kita” kumpul bareng, main bareng sampai jalan-jalan bareng ke banyak tempat, akhirnya kita sepakat untuk buat blog tentang catatan perjalanan. “Kita” yang berpartisipasi buat blog ini sebenernya temen-temen satu kelas dari SMA kita yang dulu. Walaupun sekarang udah misah-misah dan udah engga berada di ruang lingkup yang sama, tapi kita masih tetep sering ketemu buat sekedar say hi sampai main bareng. Untuk ngebuat blog ini sendiri kita butuh banyak pertimbangan, kaya buat apa tujuannya, mau kaya gimana kedepannya dan mau apa namanya. Kebetulan buat nama kita udah dapet yang pas untuk blog ini.


Asal nama “Nyikreuh”

Untuk nama blog sebenernya waktu itu kita udah mikir panjang tapi ga dapet-dapet nama yang bagus. Udah lebih dari satu jam (serius ga lebay) kita debat buat cari nama blog yang bagus dan keren pastinya. Sekalinya kita dapet nama yang bagus dan cocok malah udah ada yang make duluan domainnya. Banyak nama-nama yang keluar dari mulut kita masing-masing, kaya “catperjalanan, catatanjalanjalan, melancongkemana, jalan2bro” dan lainnya, malah yang paling ngaaco ada yang nyaranin buat “catatanseorangmusyafir”, lupa siapa yang nyaranin. Setelah hening cukup lama (ini baru lebay), si Luthfi nyeletuk kata “nyikreuh”. Awalnya rada ragu juga make nama itu, soalnya gaada keren-kerennya juga. Tapi daripada gadapet nama sama sekali akhirnya kita setuju buat bikin blog dengan nama nyikreuh dan nyikreuh.com sebagai domainnya.

Foto di Tahura Ir. H. Djuanda. Jumlah "Kita" sebenernya lebih dari ini, cuman ga semua ikut waktu itu
Foto di Tahura Ir. H. Djuanda. “Kita” sebenernya lebih dari ini, cuman ga semua ikut waktu itu

Nyikreuh tuh kata yang berasal dari bahasa Sunda yang artinya Jalan Kaki, sebenernya kata Nyikreuh bukan diambil dari bahasa sunda yang sopan juga sih. Selain itu, kita juga baru tau sekarang-sekarang ini kalau nama yang kita pake itu ternyata salah atau bisa dibilang typo lah. Sebenernya kata yang bener itu “Nikreuh” atau “Tikreuh”, ya tapi mau gimana lagi domain juga udah dibeli mau ga mau harus tetep dilanjutin make nama “Nyikreuh”. Buat keseharian juga, di daerah kita (Bandung) lebih sering denger kata “Nyikreuh” dibanding “nikreuh” atau “tikreuh”, jadi gamasalah kita pake kata yang salahnya cuman se-huruf (pembelaan diri maksudnya).

 

Tujuan dari blog catatan perjalanan ini

Sebenernya kita juga masih bingung apa sih tujuan utama dari dibuatnya blog ini. Tapi kalo dipikir-pikir kayanya blog ini bakal berguna buat orang lain (umumnya) dan buat kita sendiri (khususnya). Secara umumnya siapa tau blog kita bisa dijadiin referensi jalan-jalan buat orang-orang yang butuh. Sedangkan secara khususnya blog ini jelas berguna buat ngedokumentasiin apa yang udah dijalanin dan “udah kemana aja sih” kita selama ini. Efeknya buat kita yaitu kita bakal kangen buat jalan-jalan bareng lagi ke banyak tempat berbeda.

Tujuan Nyikreuh
“Jalan yang pada akhirnya mengantarkan kita pada satu tujuan”

Semoga aja kedepannya kita bisa tetep “nyikreuh” ke berbagai “jalan” dan ngedokumentasiin perjalanan kita di blog ini. Semoga juga banyak orang yang kebantu dengan adanya blog ini dan ga ragu buat ngeshare tentang blog ini ke yang lainnya.

Untuk informasi lainnya jangan lupa buat follow-up socmed kita kaya Instagram (@nyikreuh), Flickr(flickr.com/photos/nyikreuh/), Facebook(facebook.com/nyikreuh), Twitter(@nyikreuh) dan Google+ atau bisa langsung klik logo socmed di header atau footer blog ini.



One thought on “Nyikreuh, Sebuah Catatan Perjalanan”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *