Road Trip Menuju Pantai Sawarna di Banten

Setelah sekian lama engga pergi ngetrip, akhir tahun kemaren akhirnya kita bisa lanjutin perjalanan buat nyambung hidup lagi (cielah). Awalnya kita ngerencanain buat ngelakuin road trip ke ujung kulon dan bakal dilanjut buat nyebrang ke pulau peucang, tapi karena persiapannya masih kurang (terutama biaya) jadilah kita ngurungin niat buat pergi kesana. Setelah mikirin banyak pertimbangan, akhirnya kita mutusin buat nyusurin pantai selatan mulai dari bandung sampe akhirnya ke Pantai Sawarna di Banten, tepatnya di desa Bayah. Sebenernya setelah dari sana kita masih ngelanjutin perjalanan buat nyusurin pantai sampe akhirnya berhenti di Kota Serang (lewatin anyer, carita dan lain-lain), tapi untuk postingan kali ini kita bahas khusus tentang trip ke Sawarna aja oke!

Sampai Ketemu Lagi Bandung! (Cimahi juga)

Dari beberapa hari sebelum keberangkatan kita udah mulai nyusun rencana buat keberlangsungan trip ini, mulai dari berapa budget yang dibutuhin, jalur mana yang bakal dilewatin, logistik apa aja yang perlu dibawa dan hal-hal teknis lainnya. Sehari sebelum keberangkatan kita semua sepakat buat nginep dan juga packing ulang di rumah Kenza di daerah cimahi, dan besok subuhnya kita langsung caw dari sana biar ga telat. Dari Cimahi kita mulai berangkat jam 6 pagi, jalur yang rencananya kita ambil yaitu Cimahi-Padalarang-Cianjur-Sukabumi-Pelabuhan Ratu-Sawarna. Pas perjalanan di dalem Cimahi sih masih lancar-lancar aja, tapi begitu masuk ke daerah padalarang jalanan mulai jadi padat dan sedikit macet.

Perjalanan Menuju Sawarna
Perjalanan Menuju Sawarna

Setelah ngelewatin kemacetan di sepanjang jalan padalarang, kurang lebih jam 8 akhirnya kita masuk juga ke daerah Cianjur. Keadaan jalan disana lumayan lancar alias ga macet, beda kaya waktu di padalarang yang ternyata macet karenda ada jalan yang ambles. Jam 9 pas akhirnya kita sampe di Sukabumi, jalanan disini juga lumayan lancar jadi kita bisa maju mulusss tanpa hambatan. Karena cuman ngandelin google maps sebagai navigator, kita sempet nyasar ke jalanan sempit dan akhirnya mentok di jalan buntu. Gara-garanya sih kita pede maju terus ngikutin arahan gmaps, pas nanya sama warga sekitar barulah dikasihtau kalo kita salah jalan dan harus muter balik lagi. Gara-gara nyasar ini kita ngebuang waktu 30 menitan, tapi ga apa apalaaah biar nambah pengalaman gitu.

It feels good to be lost in the right direction.
Anonymous

Setelah balik ke jalan yang bener, kurang lebih jam 12 siang kita akhirnya sampe juga di Pantai Palabuhan Ratu. Sebenernya niat kita cuman mau ngelewat doang, tapi ternyata malah ditagih Rp 20.000 sama petugas disana walaupun cuman buat ngelewat doang, karena udah bayar kita sekalian aja berhenti cari mushola dulu buat shalat dan regangin badan. Setelah beres istirahat kita lanjutin perjalanan lagi dengan tetap mengandalkan gmaps. Jalan yang kita ambil lumayan muter, yang harusnya kita bisa lebih cepet sampe kalo ngelewatin jalan utama, kita malah lewatin sejenis pabrik dan hutan-hutan gitu dulu buat sampe tujuan. Kurang lebih jam set.3 barulah kita sampe ke kawasan Pantai Sawarna di bayah, tepatnya di area parkiran mobil karena untuk ke pantainya sendiri kita udah gabisa bawa kendaraan roda empat, kalo motor sih masih bisa dibawa sampe pinggir pantai.

Jalan ke Pantai Sawarna
Jalan ke Pantai Sawarna

Touchdown, Pantai Sawarna!

Begitu sampe di parkiran mobil kita langsung nge-unpack barang-barang bawaan yang perlu diabawa ke pantai. Barang bawaan kita lumayan banyak laah, kaya galon, tenda, alat masak, gitar, baju dan lain-lain. Walaupun tiap orang udah bawa barang bawaannya masing-masing, ternyata kita masih perlu balik lagi ke mobil buat bawa barang sisanya. Untuk bisa sampe ke pantai kita perlu jalan lagi kurang lebih 10 menit, nyebrang ngelewatin jembatan dan juga deretan kebon punya warga sekitar. Biaya yang perlu kita keluarin untuk masuk kesini yaitu Rp. 5,000 per orang untuk tiket masuk dan Rp. 25,000 per mobil untuk biaya parkir satu malem, kalo untuk kendaraan roda dua kita kurang tau karena ga nanyain juga sih hehe.

Setelah beberapa menit jalan akhirnya kita sampe juga ke pinggir pantainya, disana kita langsung cari spot yang enak buat ngediriin camp + hammock. Sehabis keliling-keliling akhirnya kita dapet juga tempat ngecamp yang pas sesuai kriteria kita haha. Buat ngecamp disana kita ga perlu bayar uang sewa, tapi buat ke WC kita perlu bayar Rp. 3,000 sekali pakenya (tergantung wc dari warung mana yang mau kita pake). Karena kita sering bolak-balik ke WC dan nebeng ngecas juga, jadilah kita sepakatin buat bayar semuanya di akhir, setelah dihitung-hitung total bayarannya yaitu sebesar Rp. 70,000.

Hammock di Pinggir Pantai
Nyantai pake Hammock di Pinggir Pantai

Sepanjang perjalanan dari Cimahi tadi kita belom sempet makan makanan berat, setelah camp selesai didiriin dan barang-barang lainnya udah dimasukin ke tenda kita langsung aja nyiapin alat dan bahan masakan yang udah kita bawa dari Bandung buat dimasak. Kita emang udah ngerencanain juga sih kalo buat makanan bakal bawa seadanya dari rumah masing-masing dan tinggal beli sisanya, hitung-hitung biar bisa ngehemat pengeluaran juga. Walaupun makanan yang kita makan sederhana (nasi, telor, kornet dsb) tapi rasanya tuh jadi bener-bener nikmat laah, kayanya faktor belum makan seharian juga sih (padahal udah sarapan).

Karena didepan tempat kita ngecamp ada kaya gawang gitu, sehabis makan kita langsung aja keluarin bola yang tadi dibeli buat dimainin. Disana juga ada bebera orang yang mau main bola, biar seru jadinya kita ajak mereka buat “diadu” sama kita. Asiknya traveling ke tempat baru tuh kita bisa berinteraksi sama warga sekitar atau kenal sama orang-orang baru, jadi bisa nambah kenalan atau relasi juga. Beres main bola kita langsung capcus main air di pinggir pantai sambil foto-foto sebelum jadi gelap. Satu hal yang paling keren disini yaitu pemandangan matahari kelelep di pinggir pantai. Sunset di sini emang udah paling keren laah, kalo kata saya pribadi sih pemandangan yang diliat kemaren udah paling mantap!

Sehabis main-main di pantai kita langsung bebersih ke WC terdekat, ga lupa juga ibadah dan nyiapin alat masak untuk makan malam sambil kongkow gitu. Malam harinya kita bikin api unggun pake kayu bakar yang dibeli tadi sore buat nemenin kita ngelewatin malem di pinggir pantai. Suasana malem itu bener-bener nyaman, adem dan bikin kangen sampe hari ini. Api unggun, ngobrol ketawa-ketiwi, nyanyi diiringin suara ombak, sejuknya pantai dimalam hari dan suasana alami lainnya udah paling-paling memorable dan ngebikin kita betah buat ada disana. Setelah puas ngalor ngidul akhirnya kita mutusin buat istirahat, soalnya besok kita masih harus ngelanjutin perjalanan lagi ke tempat-tempat lainnya.

Sunset di pinggir pantai Sawarna
Sunset di pinggir pantai Sawarna

The Place I’ll Return To Someday!

Besok paginya kita sempetin dulu jalan-jalan nyusurin pantai sekali lagi dari ujung ke ujung sekalian ngedatengin tanjung layar yang emang jaraknya ga begitu jauh dari tempat kita ngecamp. Beres darisana kita langsung siap-siap buat sarapan, beresin barang + tenda dan bersih-bersih juga biar keliatan makin ganteng (padahal biasa aja). Setelah semuanya selesai dan mastiin gaada barang-barang yang ketinggalan, kita langsung aja pamitan sekalian bayar biaya WC + listrik yang kita sewa semalem ke ibu-ibu warung yang udah kita repotin hehehe. Terimakasih Buuu, doakan kita ada rezeki dan kesempatan buat dateng kesana lagi yaaa!!

Sebenernya kita masih ngerasa kurang banget waktu buat tinggal disana, tapi mau gimana lagi kita juga masih punya jadwal buat nyusurin tempat lainnya, walaupun akhirnya kita malah nyesel juga sih (tunggu di post berikutnya). Setelah seluruh roadtrip kita selesai (termasuk ke tempat yang belum kita post), kita bisa narik kesimpulan kalo Pantai Sawarna inilah tempat yang paling keren yang kita kunjungin selama Road Trip Menuju Banten berlangsung. Kalo ada kesempatan buat dateng kesana lagi pasti gabakalan kita tolak, karena selain pantainya masih bersih keadaan sekitarnya juga bener-bener asri dan bikin betah buat diem disana.

One’s destination is never a place, but a new way of seeing things.
Henry Miller

Selain tempat-tempat atau destinasi yang udah kita kunjungin, sepanjang perjalanan lintas kota ini kita juga ngalamin berbagai hal seru, mulai dari ngobrolin hal-hal ga penting, ngeliatin stiker/tulisan di kendaraan orang yang kocak sampe nemuin nama jalan yang ga kalah aneh juga. Wajar aja kita ngerasa seru, karena biasanya hal-hal ga penting itulah yang bikin perjalanan kita jadi semakin asik. Perjalanan sepanjang apapun gaakan kerasa bosen kalo kita bisa nikmatin hal-hal kecil disekitar kita, apalagi kalo jalan bareng temen-temen yang asik.

Bensin Kendaraan : Rp. 600,000/mobil : Rp. 100,000/orang
Patungan Makanan : Rp. 300,000 : Rp. 50,000/orang
Lewat Pelabuhan Ratu : Rp. 20,000 : Rp. 3,500/orang
Parkir Mobil di Sawarna : Rp. 25,000 : Rp. 4,000/orang
Masuk Sawarna : Rp. 5,000/orang
WC + Listrik : Rp. 70,000 : Rp. 12,000/orang
Total: Rp. 174,000/orang (bensin + makan estimasi untuk trip sampai serang)

Perjalanan kita masih belom selesai sampe sini, kita masih lanjut lagi buat nyusurin pantai sampai akhirnya berhenti di kota Serang (sama kaya pas jalan-jalan Keliling Kota Yogyagarta)! Karena ga muat jadinya catatan perjalanan tentang tempat lainnya di pisah aja ya, sekalian biar nambah postingan jugaa hehe. Oh iya, di bawah ini juga ada video waktu kita lagi ada di sawarna yang di edit sama Kenza, tonton juga oke! See you on next post!



You might also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Isi captcha dibawah ini terlebihdahulu *