Menjelajahi Taman Hutan Raya Ir. H. Djuanda

Plang Curug Omas
Palang penunjuk arah menuju Curug Omas

Perjalanan pertama kita sebagai travel writer amatir (cie) dimulai dari Tahura atau Taman Hutan Raya Ir. H. Djuanda. Dari apa yang kita baca, tempat ini merupakan suatu kawasan konservasi hutan yang berada di daerah Dago Pakar, tepatnya di Bandung Utara. Kawasan ini terbentang mulai dari Curug Dago, Dago Pakar sampai Maribaya. Sebelumnya nama dari kawasan ini yaitu Taman Wisata Alam (TWA) Curug Dago, tapi pada tanggal 14 Januari 1985 (di hari dan bulan lahirnya Ir. H. Djuanda) secara resmi kawasan ini diubah menjadi Taman Hutan Raya Ir. H. Djuanda. Kawasan ini juga merupakan Taman Hutan Raya pertama yang berada di Indonesia.


Di hari keberangkatan (Rabu, 31 Desember 2014), kita yang jumlahnya 16 orang kumpul di terminal dago jam 6 pagi. Karena emang rencananya kita bakal jalan sampai tujuan (curug omas), biar lebih deket kita mutusin buat masuk lewat gerbang belakang. Jadi dari terminal dago kita jalan ke PLTA di daerah Bengkok dan dilanjut naik tangga seribu dari sana. Sebenarnya jumlah anak tangganya ga sampe seribu sih kalau dihitung, mungkin karena jumlahnya banyak makanya disebut tangga seribu. Pas sampai atas, kita tinggal lurus sampai nemuin plang yang nunjukin arah ke ticket booth gerbang belakang tahura. Harga tiket untuk wisatawan nusantara cukup murah, yaitu Rp.11,000,- /orang dan untuk wisatawan mancanegara yaitu Rp. 76,000,- /orang. Harga tersebut udah termasuk asuransi keselamatan (Rp.1,000,- /tiket).

 

Tangga Seribu, Patung Ir. H. Djuanda dan Jalan yang dikelilingi pepohonan
Tangga Seribu, Patung Ir. H. Djuanda dan Jalan yang dikelilingi pepohonan

Waktu baru masuk ke dalem kita bisa langsung ngeliat pepohonan tinggi yang ngejajar disana. Suasana di sana bener-bener sejuk, apalagi kalau datengnya pagi pas musim hujan. Sebenernya disana ga cuman hutan, tapi juga ada banyak objek lainnya yang bisa kita kunjungin contohnya Musium Hutan, Plaza Tahura, Forest Cafe, Goa Jepang dan Belanda, Penangkaran Rusa, Curug Omas dan yang terpenting buat masuk kesana kita ga perlu keluarin uang lagi, jadi bisa dibilang dengan tiket seharga Rp.11,000 itu kita bisa masuk ke banyak objek seru lainnya. Keadaan di Tahura sendiri waktu itu ga begitu ramai, mungkin gara-gara kita dateng pas di akhir tahun kali ya.

Sebelum ke Curug Omas jangan lupa buat masuk ke objek bersejarah kaya Goa Jepang dan Goa Belanda. Untuk masuk kesana bagusnya kita bawa senter sendiri sih, atau kalau di smartphonenya ada Flashlight bisa juga dimanfaatin. Buat yang ga bawa keduanya jangan khawatir, kita bisa sewa senter di depan Goa tersebut. Harga yang di tawarin biasanya Rp.6,000 buat satu senter, tapi kita bisa nego biar dapet harga yang lebih murah. Info yang kita dapetin disana, Goa Jepang dan Goa Belanda dulu digunain untuk tempat istirahat tentara Jepang/Belanda dan juga penjara untuk tawanan perang. Goa-goa tersebut juga pernah dijadiin tempat uji nyali ataupun wisata mistis beberapa waktu yang lalu.

Pintu masuk Goa Belanda
Pintu masuk Goa Belanda

Selain Goa Belanda ataupun Goa Jepang, masih banyak objek keren lainnya yang bisa kita datengin disana. Jarak dari masing-masing objek emang ga begitu jauh, jadi kita bisa jalan kaki untuk ngeliat objek yang ada. Yang paling jauh yang bisa kita kunjungin disana yaitu Curug Omas. Yang kita ukur (pake aplikasi di android) jarak dari Goa Belanda ke Curug Omas yaitu 4,1Km. Emang jaraknya ga deket buat yang satu ini, tapi tenang aja soalnya di sepanjang perjalanan banyak disedian saung atau tempat duduk buat istirahat. Selain itu juga banyak warung ngejejer atau warga sekitar yang jualan makanan dan minuman disana. Sedikit tips biar jalan jauh ga kerasa, di perjalanan coba buat ngobrol, cerita ataupun becanda sama temen-temen seperjalanan. Yang saya rasain sendiri kemaren, perjalanan 4 kilo jadi engga kerasa kalo kita bener-bener nikmatin perjalanan tersebut.

Buat makanan sendiri yang dijual disana lumayan banyak, mulai dari makanan ringan kaya jagung bakar, gorengan, kue-kue tradisional sampai makanan berat kaya nasi goreng dan mie instan. Di sana juga ada yang jual minuman tradisional khas tanah Pasundan yang harus dicoba , yaitu Lahang. Lahang sendiri dibuat dari gula Aren dan rasanya tuh manis-manis asam, emang pas banget buat diminum kalo cuaca lagi panas dan keadaan tubuh yang cape. Harga untuk satu gelas lahang juga cukup murah, yaitu Rp.3,000. Untuk yang belum pernah coba, gaada salahnya keluarin uang sedikit buat ngerasain minuman ini.

Lahang, minuman tradisional tanah Pasundan
Lahang, minuman khas tanah Pasundan

Di perjalanan menuju Curug Omas dari Goa Belanda, banyak tempat-tempat yang bisa kita datengin dulu kaya Curug Lalay, Batu Batik, Pengangkaran rusa dan lain-lain. Buat ke batu batik ataupun curug lalay sendiri kita bener-bener butuh perjuangan yang lebih. Kenapa? akses jalan buat kesana jelek dan kalau ga hati-hati kita bisa kepeleset. Buat ke penangkaran rusa sendiri kita belum sempet ngeliat, mungkin lain kali kita bakal coba dateng kesana. Untuk yang ga kuat jalan jauh bisa juga naik ojeg buat ke curug omas. Uang yang perlu dikeluarin untuk naik ojek ke sana berkisar Rp.15,000 sampai Rp.40,000 tergantung negosiasi.

Foto di jembatan Curug Omas
Beberapa dari kita pada foto di jembatan ini

Sesampainya di Curug Omas kita disambut sama air terjun dan jembatan yang ngelintasinnya. Objek ini bener-bener keren buat difoto, kebukti kemaren aja beberapa dari kita banyak ngabisin waktu disana buat foto. Tapi satu hal yang bener-bener disayangin, yaitu ada banyak sampah yang ikut kebawa aliran air ataupun yang nyangkut di bebatuan di sungai. Dibutuhin kesadaran lebih dari masyarakat ataupun wisatawan buat ga buang sampah di aliran sungai sana. Di sana juga kita harus lebi hati-hati kalo gamau barang bawaan kita ilang, soalnya banyak monyet liar yang hidup di pohon-pohon sekitar. Dari sana juga kita bisa ngeliat tebing keraton dari bawahnya dan untuk ke sana kita ga perlu bayar tiket lagi. Kita bisa gunain tiket masuk ke Tahura ini untuk kesana, tapi jarak dari sana lumayan jauh kalo kita jalan kaki.

Curug Omas, Dago pakar
Air terjun “Curug Omas”

ESTIMASI PENGELUARAN

  • Tiket Masuk : Rp. 11.000
  • Lahang : Rp. 3.000
  • Makan dan minum : Rp. 10.000
  • Angkot pulang (sampai stasion) : Rp. 1.500

Total pengeluaran pribadi per-orang Rp. 25.500, sebenernya pengeluaran tersebut bisa dibikin lebih murah kalau kita bawa makanan dan minuman sendiri.

Secara keseluruhan Taman Hutan Raya Ir. H. Djuanda merupakan destinasi wisata yang menawarkan keindahan alam dan beberapa bangunan bersejarah. Dengan tiket masuk yang murah, kita bisa dapet banyak pengalaman dan hal menarik lainnya disini (termasuk foto bagus buat di upload di instagram haha). Jangan lupa follow Flickr (flickr.com/photos/nyikreuh) dan Instagram kita di @nyikreuh untuk ngeliat foto lainnya dari Tahura.



You might also like

One thought on “Menjelajahi Taman Hutan Raya Ir. H. Djuanda”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *