Weekend Trip ke Situ Cileunca Pangalengan

Sesuai dengan judulnya, trip kita kali ini dilakuin saat Weekend, tepatnya hari sabtu kemaren. Tempat yang kita ber-lima kunjungin ini masih berada di kawasan Bandung Selatan, yaitu di daerah Pangalengan. Kalo Ciwidey punya Situ Patenggang untuk wisata airya, nah kalo pangalengan punya tempat yang ga kalah keren juga, nama tempatnya yaitu Situ Cileunca.


Kita berangkat dari Bandung menuju Pangalengan kurang lebih jam set.9 pagi pake kendaraan pribadi (mobil). Kalo sesuai sama estimasi waktu yang tertera di Google Maps harusnya kita udah sampe di sana jam 11 siang (2.5 jam perjalanan). Saat keberangkatan jalan yang kita lewatin juga ga begitu macet, tumben nih padahal weekend biasanya rame. Medan selama perjalanan di daerah pangalengan lumayan berkelok, kalo kita melenceng dikit aja bisa bahaya, jadi kita (pak supir lebih tepatnya) harus bener-bener fokus.

Jembatan Cinta Situ Cileunca
Makin sore makin banyak pengunjung di jembatannya

Jam 11 lebih sedikit akhirnya kita sampe juga di pintu gerbang situ Cileunca. Untuk masuk ke dalem kita harus bayar tiket masuk sebesar Rp 7.000/orang dan tiket masuk kendaraan sebesar Rp 4.000/mobil. Setelah selesai pembayaran dan parkir kendaraan kita langsung aja cari makan, soalnya keadaan perut udah mulai ga kondusif. Untuk seukuran pelajar kaya kita makanan yang ada di sana cukup mahal, mulai dari bakso Rp 15.000/porsi sampai ikan 1/2 kilo dengan harga Rp 50.000/porsi.

 

Keliling situ cileunca pake perahu

Sambil makan barusan kita juga sekalian nanya-nanya ke si ibu warung soal rekreasi apa aja sih yang ada di sini. Kata si ibu objek rekreasi di sini cukup banyak mulai dari outbond, rafting, metikin buah-buahan dan lain-lain. Awalnya kita mau nyoba rafting, tapi karena gaada persiapan dari awal (baju ganti dkk) jadinya kita ngurungin niat itu. Sebagai gantinya kita mutusin buat ngelilingin Situ Cileunca pake perahu dan juga ngedatengin perkebunin stroberi/arben yang ada di seberang sana. Abis itu kita langsung pamitan sama ibu warung dan langsung menuju ke pinggir situ buat nyewa perahu di sana.

Mendayung Perahu Situ Cisanti
Dayung terus padahal ga maju-maju haha

Di pinggir situ udah ada banyak perahu untuk disewain ke wisatawan yang berkunjung kesana, mulai dari perahu yang pake mesin sampe yang dayung sendiri. Begitu kita ngedeket ke sana aja langsung ada mamang-mamang yang nawarin perahunya buat kita sewa. Harga awal yang ditawarin sih Rp 25.000 per orang, tapi setelah kita nego akhirnya dapet juga dengan tarif Rp 16.000 per orang (kita yang ngedayung sendiri). Kata mamangnya kita boleh make sepuasnya sampe cape, asal ga di bawa kabur aja haha.

Sebelum kita make perahunya kita di ajarin dulu sama mamangnya buat maju, belok kanan, belok kiri dan berhenti. Pas udah selesai diajarin kita langsung cus buat ngelilingin dan nyebrangin danaunya. Awalnya lumayan lah bisa maju rada cepet, tapi pas sampe rada tengah ko kayanya ga maju-maju perahunya, malah jadi muter-muter. Buat nyampe ke ujung pulau aja kita butuh waktu lebih dari 30 menit, itu tuh udah termasuk muter-muter kebawa arus disana haha.

Keliling Pake Perahu
Perahunya kita yang dayung sendiri dan gaada atapnya

 

Kebun Stroberi dan Arben

Setelah ngedayung dengan penuh perjuangan (cie) akhirnya kita bisa sampe juga ke daratan di seberang. Begitu ngedarat kita langsung menuju ke gazebo yang ada kebun buah-buahannya. Di sini ada bemacam-macam kebun yang bisa kita datengin mulai dari stroberi, arben, jeruk, tomat dan lainnya. Untuk kebun jeruk lokasinya lumayan misah sama kebun stroberi dan arben. Naah yang kemarin kita sempet datengin sih kebun Stroberi dan Arben.

Sebelum masuk ke dalemnya kita tanya-tanya dulu ke ibu penjaga kebun soal tarif masuk dan bawa pulang buah-buahannya. Dari hasil tanya-tanya tadi harga yang kita dapetin yaitu Rp 5.000 per orang buat masuk ke kebun stroberi dan Rp 3.000 per orang buat masuk ke kebun arben. Kita juga bisa beli kerangjang kecil buat bawa pulang buah hasil petikan sendiri dengan harga Rp 15.000 per keranjang. Asiknya di sana tuh kita bisa metik dan makan stroberi/arben langsung dari pohonnya, betah lah pokonya disana haha.

Keranjang Stroberi dan Arben
Keranjang stroberi yang bisa dibeli di sana (buahnya bisa kita petik sendiri)

Pas dateng kesana kebetulan pengunjung yang ada cuman kita doang. Buah-buahannya juga lagi pada merah dan rasanya juga manis-manis. Di tempat ini kita ngabisin waktu hampir se-jam cuman buat nyemilin buah dan foto-foto. Setelah puas dan keranjang juga udah keisi penuh kita langsung pamit sama ibu penjaga kebun dan balik ke perahu buat lanjutin perjalanan ke Jembatan Cinta.

 

Jembatan Cinta Situ Cileunca

Awalnya kita mau ke jembatan cinta itu pake perahu, tapi karena udah kecapean ngedayung mulu jadi kita mutusin ke sananya sekalian pulang aja. Perjalanan pulang naik perahu kerasanya lebih gampang, gatau karena searah sama arus atau emang pengen cepet-cepet pulang haha. Setelah mau sampe ke daratan kita langsung dibantuin sama mamangnya buat markirin perahu. Setelah turun kita ngucapin terimakasih sama mamangnya dan langsung balik ke parkiran buat lanjutin ke Jembatan Cinta sekalian pulang.

Nelayan Mencari Ikan
Nelayan yang lagi cari ikan di sekitar Situ Cileunca

Kalo mau parkir di deket jembatan cinta kita dikenain lagi biaya Rp 5.000 (untuk mobil) oleh penjaganya (atau warga sekitar?). Keadaan disana juga cukup rame, mulai dari nelayan, pedagang, anak sekolahan sampe orang yang pacaran juga ada di sana. Kayanya tujuan utama dibikin jembatan ini tuh biar jalur transportasi (pejalan ataupun kendaraan roda 2) warga sekitar dimudahin, tapi karena jembatannya bagus jadinya banyak juga orang-orang yang dateng kesana buat foto-foto. Setelah puas foto-foto dan hari juga udah mulai sore akhirnya kita mutusin buat langsung pulang ke Bandung.

Perjalanan pulang dari Pangalengan menuju Bandung dimulai dari jam4 sore. Bedanya dengan perjalanan pergi, perjalanan pulang ini kita butuh waktu yang lebih lama karena kejebak macet di beberapa titik. Kalo pergi cuman butuh waktu 2.5 jam, nah waktu pulang kita ngebutuhin waktu sampe 4 jam-an. Kurang lebih jam 8 malem barulah kita keluar dari pintu tol Paster dan lanjutin buat makan malem di daerah Dipati Ukur. Setelah makan kita langsung pulang ke rumah masing-masing dengan perasaan puaaas hahaha.

Jembatan Situ Cileunca
Warga sekitar sini sih nyebutnya “Jembatan Cinta”

 

Estimasi biaya yang dikeluarin

Tiket masuk : Rp 7.000/orang

Sewa Perahu : Rp 16.000/orang

Masuk Kebun Stroberi + Arben : Rp 8.000/orang

Keranjang Stroberi : Rp 15.000/keranjang

Makan minuman dan cemilan: Rp 30.000/orang (relatif berbeda tiap orang)

Patungan Bensin, parkir dan tol : Rp 25.000/orang

Total Biaya : Rp 101.000 / orang

Seperti biasa, biaya yang dikeluarin bisa di tekan kalo bawa makanan/minuman sendiri tanpa harus beli di tempat wisata. Terimakasih udah baca catatan perjalanan nyikreuh ke Situ Cileunca Pangalengan, semoga apa yang kita tulis bisa bermanfaat buat kalian semua. Jangan lupa follow instagram kita @nyikreuh untuk liat foto-foto menarik lainnya selama perjalanan dan lihat juga kumpulan foto lebih lengkapnya di postingan kita tentang Gallery Foto Situ Cileunca, tonton juga video dari perjalanan kita kemaren di bawah postingan ini. See you on next post!



You might also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *