Wajah Baru dari Tebing Keraton di Tahun 2018

Bandung lagi, Bandung lagi… Tempat-tempat yang kita datengin emang banyak banget yang ada di sekitaran Kota Bandung. Selain karena kita ber-domisili di sini, di kota ini juga terdapat banyak tempat keren yang pastinya worthed buat didatengin. Nah yang mau kita bahas kali ini tuh tempat yang pernah kita datengin di tahun 2016 lalu, dimana cukup dikenal karena bisa ngeliat pemandangan berupa pepohonan lebat dan kabut tibis yang menyelimutinya. Nama tempat yang dimaksud yaitu tebing karaton, tapi banyak orang nyebutnya Tebing Keraton!

Catatan perjalanan seputar tempat ini juga udah pernah kita bikin dengan judul Pemandangan dari Atas Tebing Keraton Bandung. Tapi karena ada beberapa hal yang baru dari tempat ini, maka kita putusin buat ngeliat “wajah baru” hasil permak di akhir tahun 2017 lalu. Untuk yang pengen tau catatan detil seperti gimana caranya kesana, akses masuknya gimana dan lainnya bisa baca catper yang pernah kita post sebelumnya. Selain itu postingan kali ini juga bisa kalian jadiin sebagai perbandingan sebelum dan sesudah renovasi.

Jembatan tebing keraton

Jembatan tebing keraton

Wajah Baru! Hasil Renovasi Tahap Ke-1

Setelah renovasi yang dilakuin kemaren banyak banget hal yang berubah dari tempat ini, mulai dari infrastruktur sampe fasilitas penunjang lainnya. Sehabis ngelewatin pintu masuk/ticket box kita bakal dihadapin sama dua pilihan jalan, yaitu paving block di sebelah kiri dan jalan kayu di sebelah kanan. Jangan lupa juga ya buat baca penunjuk jalan, jangan kaya kita kemaren yang sosoan asal maju eh taunya malah nyasar ke camping ground. Nah buat kalian yang mau ke ujung tebingnya ikutin aja jalanan berupa paving block, sebaliknya buat yang mau ke camping ground ikutin jalanan berkayu. Menara pemantau yang pernah kita foto di postingan sebelumnya juga masih ada, jadi buat kalian yang pengen liat tebing ini dari titik yang lebih tinggi boleh tuh naik kesini.

Dua pilihan jalan, menuju tebing atau camping ground

Dua pilihan jalan, menuju tebing atau camping ground

Yang paling keliatan beda dari tempat ini sih si jembatan kayu yang menuju ke tebing itu. Selan buat dijadiin akses jalan, jembatan ini juga cocok buat dijadiin tempat foto. Di sini kita ngabisin banyak waktu buat putu-putu, kesempatan juga sih mumpung tempatnya lagi kosong karena kita dateng pas hari kerja. Selain jembatan ada juga penambahan beberapa fasilitas mulai dari tempat sampah, tempat duduk dan ada juga sejenis monumental bertulis puisi tentang tebing karaton gitu.

Puisi yang ditulis di sejenis monumen(?) di jembatan kayu

Puisi yang ditulis di sejenis monumen(?) di jembatan kayu

Untuk biaya masuk masih sama dari yang sebelumnya, yaitu Rp 12.000 per orang buat wisatawan lokal dan Rp 52.000 per orang buat wisatawan mancanegara. Tiketnya juga masih berlaku terusan alias bisa dipake buat masuk ke dago pakar (Taman Hutan Raya Ir. H. Djuanda) di hari yang sama. Buat yang mau foto prewed disini juga bisa, tapi kalian bakal kena biaya sebesar Rp 200.000 per orang. Kalo buat tiket kendaraan kalian bakal dikenain Rp 5.000 per motor, untuk mobil kita kurang tau karena kelupaan buat nanya. Dari banyak hal yang berubah, suasan disana masih tetep sejuk dan asri. Pemandangannya pun masih sama indahnya kaya dulu, pas lah buat cuci mata dengan ngeliat pepohonan lebat dari atas, apalagi waktu pagi bakal bisa ngeliat kabut disela-sela pohon dari kejauhan.

Spot foto tebing karaton

Setelah renovasi jadi makin banyak spot menarik buat hunting foto

Renovasi Tahap Ke-2 dari Tebing Keraton

Yang dikerjakan beberapa waktu kebelakang tuh ternyata baru renovasi tahap ke-1 bro… Kedepannya bakal diadain lagi renovasi tahap ke-2, dimana akan memperbaiki/menambahkan beberapa hal lagi yang tentunya bikin tempat ini jadi makin bagus. Kalo sesuai rencana tahap berikutnya itu bakal dilaksanain di awal tahun 2018 ini, tapi terakhir kita dateng sih belum dimulai. Yang terpampang dari bannernya sih rencananya bakal ditambahin sky walk yang kaya di cihampelas gitu, semoga aja ga bikin keasrian ditempat ini berubah.

Dari semua renovasi yang udah dilakuin, yang bener-bener perlu dibenahi menurut saya yaitu akses jalan menuju tebing karaton. Kalo boleh blak-blakan, kondisi jalan buat kesini bisa dibilang ancur parah! dan tambah ancur lagi selepas dari warung bandrek (warban). Jalan tanah dicampur bebatuan yang kita lewatin tuh bener-bener jadi penghambat, apalagi kalo lagi/sehabis hujan bisa menimbulkan celaka juga. Buat kalian yang bawa kendaraan roda 2 harus rada hati-hati dan bersabar, apalagi kalo motornya tuh udah berumur kaya yang saya pake jadi mau gamau harus nurunin penumpang dibelakang biar bisa naik ke atas.

Jalanan yang rusak berat menuju tebing karaton

Jalanan yang rusak berat menuju tebing karaton

Sekian informasi tentang wajah baru dari tebing karaton a.k.a tebing keraton, semoga bisa bermanfaat dan menambah minat kalian . Buat yang penasaran kita saranin buat langsung dateng aja, usahain juga buat dateng pas weekdays biar feelnya lebih kerasa dan kalian bisa lebih leluasa buat nikmatin semuanya tanpa interferensi dari orang lain. Jangan lupa buat follow instagram @nyikreuh dan personal saya di @ghiffarihendana buat tau informasi tentang hal berbau traveling lainnya. Samai jumpa di catatan perjalanan berikutnya!!

Leave a Reply

Tags:
Kumpulan Foto Trip ke Beberapa Pantai di Pacitan
Masjid Agung Alun-Alun kota Bandung
Kumpulan Foto Sabtu Pagi di Kota Bandung
Berdiri di Perahu
Kumpulan Foto Trip Situ Cileunca Pangalengan
Kumpulan Foto Trip Yogjakarta!