Ucapan Selamat Datang dari Pantai Glagah (Jogja Road Trip #1)

Robert Louis Stevenson pernah nulis kutipan di salah satu bukunya, yaitu “I travel not to go anywhere, but to go. I travel for travel’s sake. The great affair is to move”. Mungkin yang di rasa oleh Stevenson sama kaya yang kita rasain, pengen “bergerak” buat keluar dari sesaknya rutinitas dan cari hal-hal baru ditempat yang cukup asing buat kita. Karena hal tersebutlah akhirnya kita mutusin buat pergi jalan-jalan lagi.  Kalo di trip sebelumnya pergi ke arah barat dari kota Bandung, plan berikutnya yaitu bergerak ke arah timur, yap kota istimewa lah yang jadi tujuan road trip ini, Jogjakarta. Setelah tau kemana arah tujuannya, barulah kita mulai cari satu-dua tempat yang sekiranya “klop” dan sisanya biar kita temuin sendiri di perjalanan. Untuk ringkasan biaya dan masalah teknis seputar trip ini bisa langsung dilihat di akhir postingan. So Jogjakarta, Here We Go!

Jogjakarta, Here We Go!

Hari Rabu, jam 7.45 pagi, dari Bandung (tepatnya Cimahi) road trip yang kedua kalinya ini dimulai. Pasukan yang ikut beranggotakan 7 orang, dimana mahluk-mahluknya ga jauh berbeda dari tim Nyusur Pantai Sawarna Banten terdahulu (baca catpernya di beberapa postingan kita sebelum ini). Balik lagi soal perjalanan, dari Cimohay kita langsung menuju ke tol dan keluar di cileunyi, dilanjut ke nagreg, Garut sampe akhirnya jam 11.45 sampe di desa cengceum, Singaparna (Tasik). Disana kita nge-refill isi perut dan backpack yang dibawa, sekalian nge-istirahatin supir tunggal yang bakalan ngegas sampe 4 hari kedepan. Jam 13.15 perjalanan dimulai lagi, kita ga nargetin buat sampe di Jogja hari itu juga karena jarak antara Singaporena-Jogja masih terpaut 300 kilo meter jauhnya. Sekitar jam 3 sore kita baru sampe di daerah Majenang, masih kurang 200 kilo lagi buat sampe ke Daerah Istimewa yang jadi tujuan, disitulah kita harus mikirin tempat buat istirahat semalem.

Pemecah Ombak di Pantai Glagah Kebumen
Pemecah Ombak di Pantai Glagah, Kabupaten Kulon Progo

Di perjalanan perut bapak-bapak ini udah mulai ga kondusif, jadilah kita menepi buat cari makan dulu. Kondisi jalanan udah sepi dan ga keliatan ada orang lewat lagi, tapi untungnya ada satu gerobak angkringan yang buka di sekitar Kebumen. Sembari makan kita juga ngobrol-ngobrol sama bapak penjual buat nyari informasi tentang daerah sini. Bapak itu bilang kalau beberapa kilometer kedepan kita bakal nemuin Pantai Glagah, cocok nih buat dijadiin tempat camping kita satu malam. Setelah beres makan (enak + murah pula) kita lanjut jalan lagi buat nyari pantai tersebut, dan bener aja ga lama kemudian kita sampai terus minta izin ke warung disana buat ikut nenda semalem. Setelah perizinan selesai barulah barang mulai di-unpack­ dan mulai diriin tenda, beresnya kita sempetin jalan jalan pinggir pantainya bentar dan nemuin pemandangan keren yang ada di langit.

The Real “Sky Full of Stars” di Glagah

“Tak ada bintang mati, butiran pasir terbang ke langit”

Yap, pemandangan yang kita liat di langit malam itu bisa diwakilin oleh lirik dari payung teduh tadi. Di pantai glagah ini, untuk kedua kalinya (yang pertama di Pendaikan ke Gunung Ciremai) saya bisa ngeliat Milky Way secara langsung, yaa walaupun masih samar kaya debu/pasir yang nyala gitu. Karena ga begitu yakin kalo itu Milky Way jadilah kita nyoba buat moto ke arah langit siapa tau bentuk aslinya bisa keliatan lebih jelas. Setelah di lihat hasilnya bener aja ternyata itu tuh si bima sakti alias “jalan ber-susu”, jadilah beberapa dari kita nyoba buat ngeshoot ke arah langit buat dapetin foto dari pemandangan yang jelas ga bakal bisa di dapetin di perkotaan. Langit malam ini mungkin jadi suatu ucapan selamat datang dari Pantai Glagah dan juga jadi momen pembuka dari road trip ini.

Milky Way, hal yang jarang bisa kita lihat di perkotaan
Milky Way, hal yang jarang bisa kita lihat di perkotaan

Pagi harinya kita sempetin nyusur pantai sebentar, ngedatengin pemecah ombak lalu langsung packing barang buat dibawa jalan ke tujuan berikutnya, yaitu ke kawasan gunung kidul. Sebelum pergi kita bayar dulu uang sewa tempat ke ibu warung dan jam 10.30an perjalanan di mulai kembali.  Di sepanjang jalan kita nyari-nyari info tentang pantai apa yang bakal kita datengin, berdasarkan informasi temen katanya pantai Nglambor bagus buat dipake snorkeling, jadilah kita mutusin buat kesana. Kurang lebih jam 3 sore kita sampe ke nglambor, ohiya buat masuk ke kawasan gunungkidul (ada 12 pantai) kita dikenain biaya sebesar Rp 10.000/orang dan buat ke pantai siung-nglambor ini kita dikenain biaya Rp 5.000/orang (parkir Rp 7.000/mobil).

Dari parkiran kita masih harus jalan lagi ke pantainya sekitar 15 menit, tapi begitu sampe disana air lautnya tuh lagi surut-surutnya jadi ga memungkinkan juga buat dipake snorkeling. Gara-gara itu kita langsung balik lagi ke mobil buat nyari tempat buat berkemah aja, tujuannya yaitu Pantai Siung. Sesampenya di sana kita keliling dan survey sebentar, dan keputusannya kita gajadi buat bermalem disana karena pantainya dirasa terlalu ramai (buat kita), dan karena itu kita langsung menuju ke lokasi berikutnya. “Make good choices today, so you don’t have regrets tomorrow”



You might also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Isi captcha dibawah ini terlebihdahulu *