Situ Cisanti, Titik Nol dari Sungai Citarum

Kalau ngomongin tentang wisata alam, Bandung jadi salah satu kota yang patut dikunjungin buat di explore keindahan alamnya. Mau itu gunung, hutan, sungai atau bahkan danau pun ada dan layak untuk di jelajahin di kota ini, atau seengganya di sekitaran kota ini laah. Ngomongin tentang danau, di Bandung juga ada beberapa danau keren yang cocok dipake buat liburan ataupun refreshing. Selain Situ Patenggang ataupun Situ Cileunca yang udah cukup booming sebelumnya (dan sudah kita buat catpernya juga), di sekitaran kota Bandung juga ada satu danau keren yang ternyata jadi titik nol dari sungai Citarum, nama danau itu adalah Situ Cisanti.  Walaupun kurang populer kaya kedua danau lainnya, tapi tempat ini juga ga kalah keren buat ditelusurin lebih jauh, mau tau gimana keadaan yang lebih lengkap dari situ ini? check it out!!


Danau Cisanti
Danau Cisanti

Touring Ke Cisanti

Trip ke Situ Cisanti kali ini kita lakuin di akhir bulan Agustus kemaren yang notabene udah bukan hari liburan, jadi kita ber-ekspektasi kalo tempat tujuan kita ini bakalan kosong alias ga banyak wisatawan lain. Kaya biasanya, dari kita sebelumnya belom pernah ada yang dateng kesini, jadi buat bisa sampe kesana kita cuman ngandelin google maps dan info yang didapetin dari blog lainnya. Dari Bandung (tepatnya ciwastra) kita mulai berangkat ke tujuan jam 07.40an pake motor, biar cepet dan kaya anak touring gitu. Jalur yang kita lewatin (ngikutin gMaps) yaitu mulai dari Ciwastra – Bojong Soang – Banjaran – Ciparay – Jalan raya pacet – Cibereum – dan akhirnya sampai di TEKAPE.

Selama di perjalanan keadaan lalu lintasnya ga begitu padet, walaupun di beberapa daerah lumayan rame (daerah bojong soang terutama) tapi kita masih tetep bisa maju rada cepet. Untuk arah jalannya juga cukup jelas sih sebenernya, kita cuman perlu ngikutin jalan besar dan ga pernah masuk ke jalan-jalan sempit atau jalan tikus, jadi kemungkinan buat nyasarnya sih kecil. Begitu udah sampe ke daerah Cibereum keadaan jalan disana udah mulai nyempit dan berkelok-kelok, kita juga banyak ngelewatin sawah-sawah dan perkebunan warga disana. Dari yang asalnya gerah gara-gara nyempil di berbagai kendaraan, begitu sampe daerah sana kita langsung jadi adem lagi karena ngelewatin daerah yang banyak pepohonan. Kurang lebih jam 09.30 akhirnya kita sampe juga di Situ Cisanti di daerah Neglawangi, Kertasari, Bandung.

Keadaan di perjalanan menuju Cisanti
Keadaan di perjalanan menuju Cisanti

Titik Nol Kilometer Citarum

Pas udah sampe ke deket areal wisatanya kita sedikit bingung soalnya ga keliatan ada danau disekitaran sana. Tapi pas kita tanya ke orang yang kebetulan ngelewat, dia bilang kalo mau ke Situ Cisantinya kita tinggal jalan sedikit aja ke dalem. Beres nanya kita langsung aja parkirin motor ditempat yang udah disediain dan juga bayar tiket masuk sebesar Rp 10.000/orang dan tiket parkir Rp 3.000/motor. Setelah masalah adminisratif selesai hal pertama yang kita lakuin berikutnya yaituu nyari kamar mandi, soalnya perjalanan satu setengah jam lumayan bikin kita haus, jadilah banyak minum dan pas sampe kesana jadi pengen buang air kecil. Di area parkiran itu udah disediain WC umum yang sederhana, walaupun ga besar tapi lumayan keurus lah alias ga jorok jorok amat. Selain itu dideket situ juga ada tempat wudhu dan mushola buat shalat pengunjung.

Setelah urusan dengan kamar mandi selesai, barulah kita jalan ke arah situ yang katanya sih cuman perlu ngabisin waktu 5 menitan doang. Keadaan disana bener-bener adem, jalan kita menuju ke danaunya juga dikelilingin sama pohon-pohon besar yang ngebikin jadi super teduh. Walaupun udah kegolong rada siang (jam set.10an) tapi tetep aja kita masih ngerasa seger pas lagi jalan disana. Disini juga akses jalan dari parkiran ke danaunya udah bagus (udah dipasangin paving block), jadi ga perlu takut ledok (red. kotor gara-gara nginjek tanah basah) kalo mau kesini. Pas kita sampe ke pinggir danaunya kita bener-bener dibikin kagum sama keadaan alam disana yang bener-bener masih asri. Danaunya juga masih keliatan bersih dan jarang ada sampah berserakan disana, palingan cuman beberapa bungkus sisa makanan atau puntung rokok aja yang banyak nyebar di tanah.

Warga sekitar lagi ngumpulin lukut alias lumut
Warga sekitar lagi ngumpulin lukut alias lumut

Waktu kita dateng kesana sih keadaannya lagi rada sepi alias ga banyak orang, paling cuman beberapa wisatawan atau warga sekitar aja yang lagi nyari lukut (lumut) dan mancing ikan. Disana juga kayanya bisa kita jadiin tempat buat ngecamp, soalnya waktu kita ngelilingin danaunya sempet ngeliat ada tenda yang kepasang disana. Luas dari danau ini tuh kurang lebih 9 hektar, walau ga begitu besar tapi ada lah 30 menitan biar bisa kita kelilingin dari awal sampe akhir. Kalo kita mau muterin situ ini, kita bakalan ngeliat plang yang bertuliskan “Kilometer Nol Citarum” di ujung danaunya. Selain itu disini juga ada satu situs sejarah yang ga sembarangan bisa dimasukin, yaitu petilasan dipatiukur.

Buat yang bingung ada apa dan mau ngapain aja, di pinggir danau (pas baru masuk) juga disediain plang penunjuk arah dan peta gitu buat nunjukin objek/situs apa aja yang ada disana. Tapi informasi yang disampein disana juga ga begitu relevan, soalnya ada beberapa objek yang ternyata pas kita cari tuh engga ada (kaya wisata ngelilingin danau pake perahu), ga tau juga kalo emang hari biasa ga di buka. Buat yang hobi fotografi atau selfie ceria boleh lah dicoba buat ngunjungin danau ini, soalnya banyak spot bagus yang bisa kita pake buat selfie-selfie gitu atau update foto di sosmed.

Jembatan yang lumayan mainstream di Situ Cisanti
Jembatan yang lumayan mainstream di Situ Cisanti

Estimasi Biaya Yang Dikeluarkan

  • Tiket Masuk : Rp.10,000/orang
  • Tiket Parkir Motor : Rp.3,000/motor
  • Sumbangan WC : Rp. 2,000
  • Bensin PP : Rp. 25,000
  • Konsumsi : Rp.10,000
  • Total : Rp. 50,000
  • Sedikit tips, jangan lupa bawa konsumsi sendiri soalnya disini jarang ada yang jual makanan, jangan lupa juga buat ngisi bensin di daerah perkotannya biar gaperlu ribet nyari tukang bensin eceran pas udah deket-deket situ cisanti.
Plang Kilometer Nol Citarum
Plang Kilometer Nol Citarum

Trip kita kali ini cukup seru dan berkesan, walaupun jaraknya jauh tapi selama diperjalanan juga kita tetep nikmatin hal-hal kecil yang  kita lewatin. Selama perjalanan juga kita ngeliatin ada banyak pohon, kebun, sawah dan hal-hal alami lainnya yang jarang kita liat di daerah perkotaan. Jangan lupa juga buat tonton video Time Lapse di Situ Cisanti di bawah postingan sini. Terimakasih udah ngebaca catper kita kali ini, sampai ketemu lagi di catper berikutnyaaaa.



You might also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *