Pok Tunggal, Hidden Paradise di Gunungkidul (Jogja Road Trip #2)

Baca cerita sebelumnya biar bacanya lebih nyambung (Jogja Road Trip #1), play juga lagu dibawah postingan ini biar bacanya makin asik haha. Karena malam ga lama lagi tiba, kita akhirnya sepakatin kalo pantai yang berikutnya didatengin harus dijadiin tempat bermalam. Di perjalanan kita dapet info tentang Pantai Pok Tunggal, karena kebetulan ada di satu daerah (Gunungkidul) jadi kita mutusin buat langsung kesana. Jalan masuk ke pantainya sedikit jauh (dari jalan utama), lumayan hancur dan dikelilingin pohon-pohon besar. Awalnya sih ragu sama keadaan pantai disana (diliat dari akses masuk), tapi ya udah disepakatin mau gamau harus tetep lanjut. Pas sampe parkirannya keliatan samar-samar pantai luas yang ketutupan sama warung, tapi begitu sampe ke pinggir pantai akhirnya kita lega dan ga nyesel sedikit pun karena udah dateng kesini.

“Everything about him was old except his eyes and they were the same color as the sea”

Pas dateng kebetulan pantainya tuh lagi sepi, jadi cuman pasir pantai dan lautan lepas yang bener-bener biru lah yang kita liat sejauh mata memandang. Karena takut kesorean jadi kita langsung cari spot buat nenda dan akhirnya di diriin deket pohon satu-satunya yang ada dipantai itu. Tenda udah ke-pasang dan barang bawaan juga udah masuk ke dalem, barulah kita lanjut main-main disini, sebagian ada yang hunting foto sunset di tebing barat dan sebagian lagi (termasuk saya) main air di pinggir pantai. Ombak disini masih rada aman buat dipake basah-basahan, tapi makin sore makin kenceng dan bisa ngebahayain juga, daripada terjadi hal yang ga diinginin akhirnya kita nepi buat mainan pasir di pinggiran.

Lautan Lepas dilihat dari Tebing Tanjung di Pantai Pok Tunggal
Lautan Lepas dilihat dari Tebing Tanjung di Pantai Pok Tunggal

Sky Full of Stars Bagian Kedua

Hari udah makin gelap, sebelum matahari bener-bener tenggelam kita mutusin buat bebersih dan nyiapin alat buat makan malem itu. Pas lagi masak-masakan kita disamperin sama warga sana yang termasuk pengelola pantai Pok Tunggal, namanya Pak Yanto. Kita ngobrol-ngobrol sama bapak itu dan nasehatin juga buat jangan asal ngegantungin barang (baju/hammock) di pohon, soalnya itu satu-satunya pohon pemasok air buat pantai itu. Terus bapak itu juga nyeritain sejarah awal dibukanya pantai ini, mulai dari kenapa dinamain Pok Tunggal (karena pohon yang barusan disebut), keadaan di pantai dan lainnya. Disana kita ngobrol panjang sama Pak Yanto sampe hampir sejam, begitu beres si bapak pamit dan kita lanjutin lagi makan-makannya.

Beres makan kita langsung nyiapin kayu bakar + gentong yang udah kita sewa pas sore, tapi konyolnya pas lagi masuk-masukin kayu ke gentong salah satu temen kita ada yang kepacok kalajengking (yang kebawa dari kayu). Karena panik kita langsung ke warung sebelah buat minta diobatin biar ga makin parah, tapi yang ada dia malah tambah kesakitan. Akhirnya beberapa dari kita dan warga disana mutusin buat ngebawa ke rumah dokter yang jarakna lumayan jauh, kurang lebih 20 menit perjalanan  (pake mobil) barulah kita sampe dan minta obat + bius buat ngebuang racun dari jari yang kepacok. Beres dari dokter kita balik lagi ke pantai buat ngelanjutin bakar-bakaran dan hunting foto Milky Way lagi karena langitnya tuh sama kerennya kaya pas lagi ada di pantai glagah.

Pantai Nglambor dari kejauhan
Pantai Nglambor dari kejauhan

First Time Snorkeling, Pantai Sadranan

Besok paginya saya dan pak kusir kebagian tugas nyari tempat snorkeling, kurang lebih jam 9 kita kuy pake delman besi buat kelilingin daerah pantai kidul. Di perjalanan kita liatin plang pantai-pantai yang ada, ga lupa nanya-nanya juga ke beberapa warga/petugas yang jaga pos di sana. Setelah dapet tempat buat snorkeling (atas saran warga) barulah kita balik ke pok tunggal buat jemput temen-temen disana. Beres makan dan prepare, kurang lebih jam 2 siang kita caw ke Pantai Sadranan (gabawa tenda+barang bawaan lainnya) dan sampe sana jam setengah 4 sore. Begitu sampe kita langsung cari tempat penyewaan alat snorkeling sambil nanya-nanya harga, pas udah dapet yang cocok barulah pake perlengkapan, pemanasan dan nyebur ke air.

Snorkeling di Pantai Sadranan
Snorkeling untuk pertama kalinya, di Pantai Sadranan

Keadaan tempat snorkeling disini lebih bagus dari nglambor yang kemarin kita datengin, mungkin karena faktor pasang/surut laut makanya tempat-tempat snorkelingnya jadi kurang maksimal. Air disini lumayan jernih, kita bisa liat aneka biota laut dengan cukup jelas. Buat saya yang First Time Snorkeler sih ini udah cukup keren, lumayan banyak ikan, terumbu karang dan taneman bawah laut yang bisa diliat. Disini kita ngabisin waktu kurang lebih 2 jam buat nguber-nguber ikan sekaligus poto-poto, setelah puas barulah naik lagi ke pinggir pantai, balikin alat, bebersih, bayar dan langsung tancap gas ke tempat dimana tenda kita berada.

Beberapa biota bawah laut di Pantai Sadranan
Beberapa biota bawah laut di Pantai Sadranan

Malam Perenungan di Pok Tunggal

Sesampainya di pantai kita langsung siap-siap buat bikin makan dan juga mesen api unggun ke warung sebelah, bedanya dari kemaren yaitu sekarang gaperlu nyalain api unggun sendiri lagi (takut kejadian kaya kemaren terulang). Beres makan kita nyiapin alas di pinggir api unggun buat dipake tidur-tiduran dan main gitar. Malem kali ini kita ga lagi pegang kamera, cukup sepasang mata kita aja yang ngeliat ke langit sambil diiringin soundtrack alami dari ombak di lautan. Di malem itu kita ngobrol-ngobrol banyak hal, mulai dari hal yang ga penting sampai hal serius yang bikin kita cukup mikir mulai dari masalah kuliah, hidup kedepannya dan lain-lain sampe akhirnya kita dibubarin sama hujan besar yang dateng dimalem itu. Kalau waktu itu udah kita udah tau, kayanya lagu Fourtwnty yang Diskusi Senja pas banget buat jadi soundtrack kita malem itu, buat yang belum tau bisa dengerin lagunya dibawah ini.



You might also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Isi captcha dibawah ini terlebihdahulu *