Pemandangan dari Atas Tebing Keraton Bandung

Bandung, atau kota yang biasa disebut sebagai Kota Kembang emang ga bakal ada habisnya kalo kita kaitin dengan wisata, mau itu wisata kuliner, fashion, alam ataupun wisata lainnya. Ada banyaaaak objek wisata di kota ini yang bisa kita datengin untuk ngisi liburan ataupun sekedar refreshing doang. Ga cuman wisata mainstream yang emang udah tenar dari dulu, tapi di kota ini juga banyak bermunculan objek wisata baru yang ga kalah seru buat dijelajahin.


Kali ini kita bakal sedikit ngulas tentang objek wisata yang kebilang cukup baru, tempat yang berada di kawasan Dago ini punya pemandangan dan suasana yang sejuk banget. Tempat ini juga sempet booming di tahun 2014 lalu, yap tempat wisata ini bernama Tebing Karaton atau yang orang-orang kenal dengan Tebing Keraton. Dari atas tebing ini kita bisa ngeliat luasnya hamparan pohon di Taman Hutan Raya Ir. H. Djuanda dan pemandangan ini nih yang ngebuat tebing ini jadi tenar. Selain itu tempat ini juga punya beberapa spot yang bagus untuk dijadiin tempat buat foto-foto, jadilah tempat ini makin wajib buat di kunjungin.

Pemandangan hamparan hutan dari pinggir tebing
Pemandangan hamparan hutan dari pinggir tebing

Akses Menuju Tebing Keraton

Tebing Keraton ini berada di kawasan Bandung bagian utara, kurang lebih di daerah dago ke atas dikit laaah. Buat sampe kesini kita bakalan ngelewatin beberapa tempat wisata yang cukup terkenal kaya Dago Pakar dan juga Warban (warung bandrek). Naah dari warban ini nih tebing keraton udah ga begitu jauh lagi, kita tinggal ngikutin jalan ke arah atas kurang lebih 15 menitan (pake motor) buat sampe kesini. Kalo takut nyasar kalian juga bisa buka maps atau tinggal nanya aja sama warga sekitar yang kalian temuin di jalan, pasti mereka ngasih tau arah yang benernya ko.

Kalo kalian kesini pake mobil, di deket warban kalian bakal diberhentiin sama orang disana, soalnya mobil ga dibolehin buat naik lebih atas lagi (berdasar pengalaman temen, tapi gatau juga sih kalo sekarang bisa). Nah dari situ kita bakal ditawarin naik ojek buat sampe keatas, tapi harga yang ditawarin lumayan mahal juga sih, sekitaran 50rb per ojeknya (dari warban). Daripada harus ngeluarin uang lebih banyak lagi, jadi enaknya mending kita bawa motor aja kalo mau kesana. Untuk kalian yang ga bawa kendaraan pribadi, selepas jalan dago udah gaada angkutan umum yang menuju ke arah sana selain ojek dan kalo jalan pun jaraknya lumayan jauh.

Jalan di tebing keraton udah dipakein Paving Block coy!
Jalan di tebing keraton udah dipakein Paving Block coy!

Keadaan jalan buat sampe ke atas udah lumayan bagus, cuman begitu mau sampe ke tebingnya aja sih jalannya jadi rada jelek. Diperjalanan kita bakal ngelewatin kaya perumahan dulu di awal-awal, terus lanjut ngelewatin pepohonan yang bikin adem, ngelewatin warung-warung, lanjut lagi lewatin perkebunan, lewatin rumah warga desa sana dan barulah kita sampe ke tkp. Walaupun bukan jalan besar, di jalur ini juga udah lumayan rame sama lalu lalang orang yang lewat, apalagi di hari libur biasanya banyak tuh pesepeda yang naik kesini. Begitu mau sampe, kalo bawa motor kita bakal ditagih uang parkir sama penjaga disana, setelah itu barulah kita markirin motor dideket pintu masuk tebingnya atau bisa juga di deket warung punya warga sekitar.

Pemandangan dari Atas Tebing Keraton

Biaya buat masuk ke tempat ini yaitu Rp. 12,000 per orang dan kata si mamangnya tiketnya juga bisa sekalian dipake buat masuk ke kawasan Taman Hutan Raya Ir. H. Djuanda atau Dago Pakar. Setelah bayar kita langsung aja jalan ke arah ujung tebingnya, keadaan jalanan disana juga udah bagus (dipasang paving block), beda sama waktu 2014 pas kita kesana jalannya masih berupa tanah dan batu-batuan gitu. Disana juga ada kaya sejenis menara pengawas buat ngeliat pemandangan sekitar dari tempat yang lebih tinggi. Abis naik dan foto-foto kita turun lagi dan lanjutin jalan ke arah ujung tebing buat ngambil stok foto disana.

Kita bisa naik ke tower pengawas ini buat ngeliat dari tempat yang lebih atas
Kita bisa naik ke tower pengawas ini buat ngeliat dari tempat yang lebih atas

Walaupun dari luar keliatan sepi, tapi ternyata di ujung tebingnya udah ada banyak orang, jadi buat foto di spot-spot yang bagus pasti harus ngantri dulu sama orang lain biar kebagian. Di pinggir-pinggir tebingnya juga udah di pasangin pager kayu buat pengaman, jadi pengunjung gaboleh ngelewatin pager pembatasnya, mending kita turutin aja buat keselamatan diri sendiri juga. Tapi ada satu spot (di ujung tebing) yang sering dipake foto sama orang lain dan itu tuh berada di luar pager pembatas. Walaupun kaya gitu tapi tetep aja banyak orang yang foto disana dan rangernya pun ga nyuruh orangnya buat ke dalem lagi, mungkin itu dijadiin pengecualian kali ya.

Kalo kita dateng pagi-pagi alias pas waktu sunrise, keadaan disana tuh seger banget dan pepohonan yang kita liat dari atas juga masih ditutupin sama embun-embu gitu. Pemandangan kaya gini nih yang keren buat di foto atau sekedar buat kita nikmatin aja. Karena kali ini kita dateng rada siangan jadilah kita ga sempet ngeliat pemandangan itu, walaupun gitu tetep aja suasana di sana masih seger dan tetep worthed buat kita nikmatin. Jadi kalo mau ngerasain suasana yang super adem, kalian harus rela ngorbanin waktu buat dateng lebih pagi alias nyubuh, ga nyesel laah dijamin.

Estimasi Biaya

Tiket masuk : Rp. 12,000 / Orang
Parkir motor : Rp. 5,000 / Motor
Total : ± Rp. 17,000 / Orang

Spot favorit orang-orang buat dipake narsis
Spot favorit orang-orang buat dipake narsis

Nah segitu aja catper dari trip singkat yang kita lakuin kemaren, semoga aja informasi yang kita kasih disini bisa bermanfaat atau jadi panduan buat kalian ngunjungin tempat ini. Jangan lupa juga buat tetep kunjungin blog kita dan juga follow instagram @nyikreuh buat dapetin cerita perjalanan lainnya ataupun update foto di tempat-tempat yang keren buat dikunjungin. Terimakasih sudah membaca, see you on next trip!!



You might also like

2 thoughts on “Pemandangan dari Atas Tebing Keraton Bandung”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *