Menikmati Hutan Pinggir Kota di Puncak Bintang

Setelah kemaren kita jalan-jalan ke Tebing Keraton di Dago (Bandung), kali ini kita juga ngedatengin tempat yang punya pemandangan dan suasana yang ga kalah keren juga. Tempat yang mulai terkenal di tahun 2013an ini berada di daerah Cimenyan, deket-deketan gitulaah tempatnya sama Caringin Tilu (a.k.a. Cartil). Beberapa tahun yang lalu sih tempat ini lebih dikenal dengan nama Bukit Moko, tapi belakangan ini kebanyakan orang udah kenal tempat ini dengan nama lain. Selain karena tempatnya yang sejuk, tempat ini juga dikenal karena ada warung yang lokasinya berada di ketinggian dan darisana kita bisa ngeliat hamparan luasnya kota Bandung, nama warung tersebut yaitu Warung Daweung. Karena ditempat itu mulai kedatengan banyak wisatawan, awal tahun 2016 akhirnya tempat ini pun dikelola oleh pihak perhutani dan sekarang tempat ini jadi lebih dikenal dengan nama Puncak Bintang.

Kursi santai
Kursi santai di deket Tugu Bintang

Jalan Menuju Bukit Moko

Untuk bisa sampe ke Puncak Bintang atau Bukit Moko ini cukup gampang, kita cuman perlu lewatin jalan-jalan biasa dan lokasinya juga udah ada di Gmaps. Kalo kalian udah ada yang pernah denger/datengin caringin tilu alias “Cartil”, buat ke moko kalian tinggal terusin jalan beberapa menit ke atas. Buat yang masih abu-abu sama tempat ini kalian bisa jadiin jalan padasuka (daerah cicaheum) buat jadi patokan, dari sana kalian lanjut ngikutin jalan ke atas kurang lebih 30 menit ngelewatin saung angklun udjo, kantor kecamatan cimenyan, cartil dan rumah warga sekitar. Akses jalan menuju tkp udah lumayan bagus, beda kaya waktu tahun 2014 lalu yang notabene jalannya masih tanah dan bebatuan. Buat yang takut nyasar gausah khawatir, di sepanjang jalan penunjuk arah ke moko cukup jelas ko dan kalian juga tinggal tanya aja sama orang yang lewat kalo ragu.

Pas udah deket ke tkp kita bakal nemuin jalan nanjak yang dijagain sama beberapa petugas disana, untuk yang pake kendaraan bermotor kita langsung ditagih tiket masuk untuk kendaraan tersebut seharga 5 ribu rupiah untuk kendaraan roda 2. Setelah bayar kita lanjutin lagi naik sedikit ke atas buat sampe ke area parkir motor dan mobil. Di sana kita juga bisa nitipin helm (buat yang bawa motor) ke tempat penitipannya, biayanya cuman seribu rupiah per motor. Dari sana kita bisa langsung jalan ke kiri buat menuju ke loket masuk puncak bintang atau ke kanan buat masuk ke warung daweung. Buat yang pengen masuk ke warung daweung minimal kita harus pesen makanan, kalo engga kita gaakan bisa masuk kesana. Kalo mau ke puncak bintang kita harus bayar tiket masuk sebesar 12 ribu rupiah per orangnya.

Jalan menuju puncak bintang
Jalan menuju puncak bintang

Asrinya Hutan di Puncak Bintang

Kondisi jalan dari parkiran menuju loket Puncak Bintang jadi jauh lebih bagus ketimbang dulu, jalanannya juga jadi lebih luas dan udah dipasangin paving block sejak dikelola sama perhutani. Setelah ngelewatin loket kita bisa langsung liat papan informasi (dan map) yang udah terpasang untuk tau tempat atau objek apa aja yang bisa kita datengin. Dari papan yang kita liat ada banyak objek yang bisa didatengin disana mulai dari tugu bintang, camping ground puncak bintang, saung seng, pohon legenda dan camping ground ki semar dan juga patahan lembang tercantum disana (tapi harus jalan 45-90 menit). Selain itu disana juga ada bangunan pusat informasi, waktu kita dateng sih kebetulan lagi ditutup jadi kita gasempet masuk kesana. Selain objek wisatanya, fasilitas umum disini juga kebilang komplit dan cukup kerawat kaya toilet dan musholla.

Hutan di Bukit Bintang
Hutan di Bukit Bintang

Suasana disini bener-bener adem dan pemandangannya juga cukup buat bikin mata kita fresh lagi (terutama di hutan), buat yang pengen nyari tempat seger tapi gamau jauh dari kota kayanya puncak bintang bener-bener jadi tempat yang pas. Selain ngelilingn hutannya, kita juga bisa ngedatengin tugu bintang yang kalo siang-siang keliatan mengkilat dari kejauhan (dari daerah cikutra juga keliatan asal ga kehalangan pohon/bangunan). Pas hari udah mulai malem, hawa dingin khas hutan mulai kerasa disini, jadi disaranin buat yang mau dateng pas sore ke malem mending pake jacket atau baju yang rada tebel. Malem harinya juga disini bener-bener keren, kita bisa ngeliat kerlap-kerlip kota Bandung di atas semacam panggung yang udah disediain disana. Tugu bintang yang siang-siang mengkilat juga bisa berubah warna pas malem hari karena dipasangin LED yang bisa bikin warnanya berubah-ubah.

Si bintang yang berkilau
Si bintang yang berkilau pas siang dan nyala pas malem

Buat yang mau nyobain nginep, disini juga udah disediain beberapa camping ground di area yang berbeda. Kalian tinggal bawa tenda dan perlengkapan lainnya buat ngecamp disini, jangan lupa juga lapor dulu ke pos penjaga sebelum nginep, karena buat adminsitrasi dan urusan lainnya kita belum sempet tanyin. Buat yang laper tapi ga bawa makanan tenang aja, soalnya disana ada beberapa warung penjual makanan dan minuman (selain di warung daweung). Kalo mau hunting foto atau nikmatin sunyi di sini sih bagusnya jangan dateng pas weekend, soalnya pas hari biasa aja (hari kerja dan bukan musim libur) tempat ini udah mulai rame didatengin orang-orang.

Tiket Masuk: Rp. 12,000/Orang
Parkir Motor: Rp. 5,000/Motor
Total : Rp. 17,000/Orang

Walau masih didalem kota (Bandung), sedeket apapun liburan pasti tetep kerasa seru asal kita tau cara nikmatinnya. Pernah atau belum ngedatengin suatu tempat bukan jadi patokan kita buat nemuin hal-hal baru, karena tiap waktu momen yang bisa kita dapetin juga bakal berbeda-beda. Terimakasih udah baca catper kita tentang Bukit Moko alias Puncak Bintang kali ini, tunggu juga ya catper kita ke tempat lainya lagi!

Plang Puncak Bintang
Plang Puncak Bintang, oleh perhutani


You might also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Isi captcha dibawah ini terlebihdahulu *