Menikmati Asrinya Wisata Alam di Kota Garut

Liburan kuliah semester genap udah tiba, kaya biasa disaat-saat kaya gini nih kita baru bisa ngetrip keluar Kota, atau kalo ga sempet ya cuman keliling-keliling ke pinggiran Bandung aja. Rencana kita dari jauh-jauh hari harusnya pergi ke Kota Malang, tapi kaya biasalaaah dikarenakan ada banyak kendala dan halangan akhirnya kita harus ngebatalin rencana tersebut. Daripada ga pergi sama sekali, akhirnya kita mutusin buat jalan-jalan singkat aja ke kota tetangga yaitu Garut, tepatnya ke Talaga Bodas dan Pemandian Air Panas Tirta Gangga. Garut yang juga dikenal sebagai Swiss Van Java ini punya banyaaaaak banget objek wisata alam yang asik buat dikunjungin, tapi untuk kali ini kita cuman bahas dua tempat aja okee.

Awalnya yang bakalan ikut buat pergi kesana tuh ada delapan orang, yang entar keberangkatannya kita bagi jadi dua mobil. Tapi karena pada gabisa alias harkos, akhirnya yang jadi pergi cuman empat orang, walaupun ngurang setengahnya tapi The Trip Must Go On dong yaaa. Ohiya trip kita kali ini tuh waktunya di penghujung liburan sekolah, tepatnya dimulai dari hari kamis tanggal 14 Juli kemaren. Kita sih ngiranya tanggal segini orang-orang udah gaakan pergi liburan lagi, taunya tetep aja mereka masih pada liburan dan hasilnya cukup ngebuat jalanan dan beberapa tempat wisata jadi padet. Yaaaah walaupun penuh kemana-mana tapi ga masalah deh, kali aja kita bakal nemuin hal seru lainnya diperjalanan selain di objek wisatanya.

“It’s about the journey, not the destination” – Anonymous

Berendam Nikmat di Garut

Dari Bandung menuju Garut kita berangkat naik kendaraan pribadi (mobil) dan dimulai dari jam 17.00 waktu Cicaheum. Jalur yang kita pake yaaa sama kaya orang-orang pada umumnya ajaa, yaitu Cicaheum-Cileunyi-Rancaekek-Nagreg-Leles-Garut. Diperjalanan kita udah mulai kejebak macet di daerah Cibiru dan Cileunyi, mungkin gara-gara jam segituan tuh jam pulang kantor kaliya makanya jalanan jadi lumayan penuh. Tujuan awal saat kita sampe ke Garut sih kita bakalan langsung berendem di daerah Cipanas, tepatnya di Hotel dan Pemandian Air Panas Tirta Gangga.

Kolam Renang Tirta Gangga
Kolam Renang Tirta Gangga

Sebenernya dari dulu-dulu kita emang udah sering kesini, pengen juga sih nyoba berendem ditempat lain tapi jatohnya balik kesini lagi. Kurang lebih jam 7 malem akhirnya kita sampe juga disana. Harga tiket masuk buat berendemnya yaitu Rp. 35,000/orang, naik 10 ribu ketimbang taun lalu waktu kita kesini, mungkin gara-gara musim liburan juga kali ya makanya harganya beda. Pas masuk kesana ternyata kolamnya tuh udah lumayan padet alias penuh, waah beda juga nih kaya taun lalu yang pas kita kesana tuh orangnya bias di hitung jari.

Karena udah terlanjur beli tiket jadilah kita langsung ganti baju dan bilas dulu sebelum akhirnya nyebur ke kolam renang angetnya. Di sini tuh jadi ada dua kolam, yang pertama kolam air anget yang ukurannya lumayan besar dan yang satu lagi kolam air panas yang cuman lingkaran kaya kolam ikan doang. Buat yang baru dateng disaranin jangan langsng nyebur ke kolam air panas, karena pasti gabakal kuat. Mending coba dulu nyelem di yang anget, barulah lanjut ke yang panas, itu juga jangan langsung masukin semua badan tapi masukin sedikit demi sedikit mulai dari ujung kaki sampe akhirnya ke badan.

Kolam Renang Tirta Gangga tampak dari atas
Kolam Renang Tirta Gangga tampak dari atas

Selain kolam air panas ada juga kaya shower air panas yang nyemprot dari arah atas dan juga belakang, lumayan enak nih buat lemesin punggung. Sensasi pas nyoba ini tuh geli-geli enak gimana gitu, rasanya kaya dipijet bedanya yaa cuman sama air ajaa. Disana ada empat shower yang kaya gitu, jadi kalo mau nyoba harus ngantri dan jangan kelamaan juga, kasian yang lain takut ga kebagian haha. Kurang lebih jam set.9 malem kita langsung aja bersih-bersih dan lanjut cari makan selewatnya yang kebetulan nemu tukang pecel lele di pinggir jalan. Abis makan kita langsung caw ke daerah karang pawitan buat istirahat, dan sekitar jam set.11 akhirnya kita sampai.

Talaga Bodas, Kawah Putihnya Garut

Besok paginya kita ngerencanain buat ngelanjutin perjalanan lagi, tapi sebelum berangkat kita sempetin dulu buat foto-foto pemandangan hamparan sawah disekitar sana. Kalo di Bandung pemandangan kaya gini tuh udah jarang (seenganya di daerah saya), jadi yaa kapan lagi kita bisa foto-foto di sekitaran sawah haha. Beres dari sana kita balik lagi ke rumah buat mandi dan sarapan, sehabis itu kita langsung aja caw ke Talaga Bodas di daerah wanaraja. Tepat jam 9 pagi kita mulai lagi perjalanan ke Talaga Bodas, barang-barang bawaan dari bandung kita simpen dulu dirumah biar ga ribet bawanya. Keadaan jalanan cukup lancar, tapi begitu masuk ke daerah Wanaraja dan ngelewatin pasar jalanan jadi lumayan padat. Selain itu kondisi jalan menuju ke tempat wisata Talaga Bodasnya tuh bener-bener jelek alias rusak, jadi buat yang mau kesana disaranin jangan pake mobil sejenis sedan tapi pake yang rada tinggian dikit biar ga menyesal nantinya.

Areal persawahan Garut di Pagi Hari
Areal persawahan Garut di Pagi Hari

Setelah melewati jalan yang semi off-road ini, jam 10.50 akhirnya kita sampe juga ke pintu masuk wisata Talaga Bodas, di pintu masuk kita langsung disambut sama petugas disana dan bayar uang retribusi berupa biaya masuk kendaraan, tiket masuk perorang dan tiket asuransi. Untuk kendaraan roda 4 biaya yang perlu dikeluarin yaitu Rp. 10,000/mobil, sedangkan buat tiket masuk perorangnya yaitu Rp. 7,000/orang termasuk biaya asuransi. Setelah markirin mobil kita langsung aja jalan lagi menuju ke kawahnya, jarak kesana dari tempat parkir sih ga jauh-jauh amat laaah, kurang lebih 800 meter doang. Tapi buat kalian yang capean atau males jalan bisa juga naik ojeg yang udah standbye disana, biayanya sekitar Rp. 10,000/ojeg tergantung gimana kita negonya juga. Pas lagi jalan ke kawahnya kita udah bisa nyium bau belerang gitu dari kejauhan, buat yang gasuka sama bau-bau kaya gini kita saranin buat bawa masker sendiri.

Setelah 20 menitan jalan santai akhirnya kita sampai juga ke kawahnya. Kalau diliat-liat sekilas tempat inituh mirip sama Kawah Putih di Ciwidey, cuman beda lokasi sama penataan tempat wisatanya ajaa. Dari terjemahan namanya aja udah sama sih sebenernya, talaga artinya kawah dan bodas artinya putih, ya jadi sama-sama kawah putih artinya juga. Di deket sana juga ada pemandian air panas gitu katanya, cuman ga kita coba karena ga bawa baju ganti dan bosen juga berendem terus. Disana kita ngabisin waktu buat foto-fotoan sambil ngerekam video juga, lumayan kan bisa dipake buat pamer gitu di instagram haha. Jam 12.20 kita mutusin buat balik dari sana dan jam 12.40 kita udah sampe lagi di parkiran lalu langsung balik ke rumah di karang pawitan. Sampe disana kita beres-beres lagi dan masuk-masukin semua barang bawaan ke mobil lalu langsung cari makan ke daerah perkotaan dan ternyata dapetnya di D’Ancolm. Beres makan kurang lebih jam 16.00 kita langsung meluncur ke Bandung, jam 19.15 pas barulah kita sampai di kota kesayangan kita semua, Bandung.

Talaga Bodas Garut, kembarannya Kawah Putih di Ciwidey
Talaga Bodas Garut, kembarannya Kawah Putih di Ciwidey

Estimasi Biaya

Patungan Bensin : Rp. 25,000/Orang
Masuk Tirta Gangga : Rp. 35,000/Orang
Masuk Talaga Bodas : Rp. 7,000/Orang
Patungan Biaya Kendaraan (parkir dsb) : Rp. 10,000/Orang
Konsumsi : Rp. 45,000/Orang (beda-beda tiap orang)
Total : Rp. 122,000/Orang
Café D'Ancolm di Garut
Café D’Ancolm di Garut

Walaupun dengan waktu yang singkat (3 hari 2 malem), tapi trip kita kali ini cukup lah buat nge refresh badan dan pikiran kita lagi. Sebenernya kota Garut punya potensi wisata yang besar, sayangnya pengelolaan dari tiap-tiap tempat wisatanya kurang baik. Contohnya aja buat akses jalan ke Talaga Bodas, kalo kita ga penasaran sama tempat itu pasti ditengah jalan kita udah muter balik lagi. Selain itu di Garut juga masih terdapat banyak tempat wisata kaya Candi Cangkuang, Situ Bagendit, berbagai curug dan gunung dan tempat-tempat lainnya. Mungkin di lain waktu kalo kita ada kesempatan kesini lagi kita bakal ngunjungin tempat-tempat itu satu persatu, tapi karena waktu kita terbatas yaaa jadi buat sekarang cukup segitu dulu aja. Terimakasih udah ngebaca catper kita kali ini, tetep pantengin terus blog ini buat ngeliat catper ke tempat-tempat keren lainnya. See you on next trip!!



You might also like

One thought on “Menikmati Asrinya Wisata Alam di Kota Garut”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Isi captcha dibawah ini terlebihdahulu *