Mendaki Gunung Papandayan 2622 mdpl

Di tengah rutinitas ngampus yang ngebosenin (padahal baru masuk 1 bulan), rasanya cuman liburan doang yang bisa bikin otak kita jadi fresh lagi. Akhirnya saya dan beberapa temen kampus ngerencanain buat ngadain trip singkat di sela-sela kesibukan kuliah, dan pilihan kita kali ini yaitu Mendaki Gunung Papandayan 2622 mdpl. Setelah dapet tujuan, berikutnya kita nentuin waktu yang pas buat mulai trip ini. Karena kebetulan di awal bulan April ada long weekend, jadi lah kita sepakat buat ngetrip di hari itu. Begitu semuanya udah kita atur, akhirnya kita siap berangkat ke Garut haris Kamis malem.


 

Berangkat dari Bandung ke Garut (Cikajang)

Kalo sesuai rencana yang sebelumnya kita bikin sih harusnya berangkat dari Bandung hari kamis malem sehabis shalat maghrib. Karena ada beberapa kendala, akhirnya kita baru berangkat kurang lebih jam 8 malem. Total rombongan kita kali ini yaitu 10 orang (yang ke Garut) dan berangkat pake 6 motor. Setelah perjalanan kurang lebih 4 Jam akhirnya kita sampe di rumah temen kita di Cikajang buat nebeng tidur (makan juga). Beruntungnya begitu sampe kita langsung disuguhin makan dan minum sama tuan rumah #RejekiAnakSoleh.

Rombongan yang berangkat ngedaki Papandayan
Rombongan yang berangkat ngedaki Papandayan

Besoknya kita bangun jam set.5 pagi buat shalat, mandi (yang mau aja) dan recheck perlengkapan kita sebelum naik. Setelah semua perlengkapan siap dan dirasa gaada yang kurang kita langsung pamit dulu sama tuan rumah, setelah itu langsung meluncur ke kaki gunung Papandayan. Dari rumah temen kita naik motor kurang lebih 15 menit untuk sampe ke Camp David, yaitu pos utama di kaki gunung papandayan. Karena yang ikut cuman 9 orang (berkurang 1 orang dari sebelumnya), jadi kita cuman bawa 5 motor aja waktu ke camp david (buat ngehemat biaya parkir juga).

 

Mulai Pendakian dari Camp David

Begitu sampe kita langsung bagi-bagi tugas buat ngurus perizinan di pos pendaki sama pos penitipan kendaraan. Setelah perizinan beres, kita kumpul dulu buat doa bersama supaya pendakian kali ini lancar dan terhindar dari bencana. Sekitar jam 9an kita mulai ambil langkah pertama buat ngedaki gunung papandayan. Bagi kebanyakan dari kita, naik gunung kali ini tuh emang bener-bener yang pertama, jadi bisa dibilang kita masih cupu lah kalo berhubugan soal gunung.

Perjalanan awal setelah Camp David
Perjalanan awal setelah Camp David

Setengah jam pertama kita ngedaki sih masih keliatan seneng-seneng aja, sedikit-sedikit berhenti buat foto di sekitar kawah yang kita lewatin. Lama kelamaan yang ada malah kita banyak berhenti karena cape dan minta istirahat. Jalur utama yang mestinya kita lewatin ternyata ketutup longsor, jadi kita mesti keliling lewat jalur lain. Setelah 2 jam jalan akhirnya kita sampe di Gober Hut. Karena kita rada cape dan suasana rerumputan di sana pas buat gogoleran, jadinya kita stay dulu sebentar sampe puas. Ga begitu lama kita, lanjut lagi jalan 30 menitan dan akhirnya sampe juga di are camp, yaitu Pondok Salada.

 

Camping di Pondok Salada

Begitu kita sampe, area sekitar pondok salada ternyata udah penuh sama tenda-tenda orang lain. Kita sempet bingung juga mau ngecamp dimana, tapi pas jalan ke rada belakang ternyata masih banyak lapak kosong buat ngediriin tenda. Di sana kita langsung bagi-bagi tugas buat ngatur lapak, ngediriin tenda, pasang flysheet, bikin aliran air dan lain-lain. Setelah semuanya beres kita langsung aja bagi-bagi tempat, karena kita bawa 3 tenda dengan total 9 orang, jadi 1 tendanya diisi sama 3 orang. Abis masuk ke tenda kebanyakan dari kita langsung pada istirahat, suasana di sana lagian bener-bener ngedukung buat tidur.

Edelweiss Jawa
Edelweis Jawa berhamburan di sekitaran Pondok Saladah

Pas lagi pewe tidur di tenda, kita kebangun gara-gara ada suara berisik di luar. Pas keluar, temen kita yang rada sadar bilang kalo tadi ada binatang rada gede gitu dateng ke sekitaran area camp kita (dia ngeliatnya dari dalem tenda dan ga berani ngeliat dari luar). Trash bag yang sengaja kita simpen di luar juga di acak-acak sampe robek, untung aja tenda kita ga robek atau rusak. Bener aja pas kita lagi beres-beresin sampah yang kececer ternyata mahluk itu muncul lagi, dan ternyata itu adalah Babi Hutan. Begitu dia dateng langsung aja tuh babi di usir sama orang-orang yang ada di pondok salada. Awalnya kita emang panik kalo itu babi muncul, tapi lama-kelamaan jadi biasa aja soalnya tiap babinya di gertak juga pasti langsung ngacir.

Aktivitas yang kita lakuin di pondok salada sih biasa-biasa aja, tapi yang namanya naik gunung pasti rasa kekeluargaan sama temen ngedaki kita bakal kerasa (pengalaman naik gunung-gunungan dan Camping di Jayagiri). Kalo laper kita masak bareng-bareng, makan dan ngopi bareng-bareng, kalo mau pipis juga kita ngibrit bareng ke semak-semak haha. Di sana sebenernya ada sumber air dan WC umum sih, tapi buat ke wc aja ngantrinya panjang bener. Ya palingan kalo kurang air buat wudhu/masak atau mau nyuci nesting baru kita dateng ke sana, untung aja antrian buat ambil air sama masuk ke WC beda lagi dan ga begitu panjang.

Deretan tenda di Pondok Saladah
Deretan tenda di Pondok Saladah

Waktu siang kita dateng ke sana sih tenda di sekitar kita belom begitu banyak, tapi waktu sore kita keluar tenda (kebangun gegara tragedi babi) rada bingung juga kok tenda di sekitar jadi makin banyak aja. Kita ga merhatiin juga sih soalnya keenakan tidur, maklum lah faktor kecapean, udara dingin dan hujan juga. Malem harinya kita ngobrol-ngobrol di depan api unggun alakadarnya (dikit-dikit mati), sehabis itu kita masuk ke tenda masing-masing untuk istirahat biar besok fit lagi.

Hutan Mati, naik ke puncak?

Besok paginya rencana kita sih mau naik ke puncak, tapi gara-gara denger info sekarang-sekarang ini lagi susah buat ke puncak dan waktu kita di sana juga terbatas yaudahlah kita mutusin buat ga naik ke puncak. Pagi-pagi jam 8an kita sarapan dulu dan langsung beres-beres tenda. Ga lupa sampah-sampah di sekitar kita masukin ke trash bag dan kita bawa lagi buat di buang di bawah. Setelah semuanya beres kita kumpul lagi buat berdoa untuk keselamatan buat turun, setelah itu kita pergi ninggalin pondok salada buat turun tapi pake jalur yang beda.

Setelah kurang lebih 15 menit jalan kita ngelewatin Hutan Mati di Gunung Papandayan, kita diem dulu ‘sebentar’ buat foto-foto narsis. Di sana juga ada kaya bukit yang rada tinggian, kita juga manjat ke sana buat foto-foto lagi. Dari atas sana kita bisa ngeliat pondok salada dan trek pendakian yang kemaren kita lewatin. Setelah puas kita turun lagi dan ngelanjutin jalan buat ke Camp David lewat trek yang berbeda dari pas naik. Sepanjang perjalanan yang ada di sebelah kanan kita cuman kawah, ga lupa kita sering berhenti buat foto-fotoan.

Hutan Mati, salah satu ciri khas dari Gunung Papandayan
Hutan Mati, salah satu ciri khas dari Gunung Papandayan

Yang ga nyangka ternyata waktu yang kita butuhin buat turun dari hutan mati ke Camp David cuman 40 menitan, hampir 4 kali lebih cepet dari pas naik. Kayanya waktu kita turun kebanyakan dipake buat foto-fotoan, kalo langsung jalan terus mungkin kita bisa sampe camp david dengan waktu cuman 30 menitan (dari hutan mati). Setelah sampe di Camp David kita istirahat bentar dan laporan ke pos perizinan dan penitipan motor kalo kita udah mau balik. Setelah itu kita langsung ke rumah temen yang di Cikajang buat nebeng istirahat (makan juga) dan ambil barang-barang yang dititipin. Setelah semuanya selesai kita lanjut pulang ke kota tercinta, Bandung dibarengi hujan yang ga reda-reda selama di perjalanan.

 

Total Pengeluaran

Bensin Motor (PP) : Rp45.000,00 (pertamax)

Tiket Masuk : Rp7.500,00/orang

Tiket Masuk Motor : Rp7.500,00/motor, dibayar berdua : Rp3.750,00/orang

Penitipan Motor : Rp10.000,00/motor, dibayar berdua : Rp5.000,00/orang

Patungan Peralatan (tenda, gas, dll) : Rp30.000,00/orang

Konsumsi : Rp35.000,00/orang (tiap orang relatif berbeda)

Biaya tak terduga (WC, Parkir, dll) : Rp10.000,00

Total : Rp136.250,00 dibulatkan Rp137.000,00/orang

 

Bagi saya pribadi trip kali ini bener-bener seru dan berkesan! Perjalanan kali ini juga buat saya sadar kalo kita ga selalu bisa ngelakuin segalanya sendirian. Selain itu karena trip ini juga saya jadi lebih ingin nge-explore ga cuman gunung, tapi beragam alam lainnya di Indonesia. See you on next trip!



You might also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *