Malam Seribu Bintang di Puncak Sulibra (Gunung Artapela #1)

Musim penghujan sudah berlalu, itu artinya musim kemarau lah yang berikutnya akan menemani hari-hari di pertengahan 2018 ini. Dengan berkurangnya intensitas hujan, kegiatan di luar ruangan pasti bakal lebih banyak dilakuin oleh sebagian besar orang, termasuk kami tentunya.

Buat penggiat kegiatan outdoor terutama yang suka hiking atau camping pasti bisa lebih all out dalam ber-aktifitas. Selain karena ga perlu repot basah-basahan, hal lain yang jadi nilai lebih yaitu ‘bonus’ dari alam yang mungkin bisa kita dapetin di musim ini.

Awal bulan September kami memutuskan buat ngecamp santai di Puncak Sulibra, Gunung Artapela via jalur Pangalengan. Tujuannya buat ngelepas penat setelah berjuang buat lulus kuliah di beberapa bulan kebelakang. Mungkin Artapela ini lebih tepat kalau dibilang bukit, walau ketinggiannya hanya sekitar 2048 mdpl tapi apa yang kalian dapet disini bener-bener bikin kagum!
blog

Keadaan jalur di siang hari

Jalur menuju Puncak Sulibra di siang hari

Orang-orang yang ikut camping kali ini ada saya, Teguh, Agung, Kiki dan juga Lutfhi Azhari (totalnya lima batang orang). Setelah semuanya mastiin buat gabung, barulah kita mulai ngebahas hal teknis kaya meeting point, kendaraan, jalur keberangkatan dan juga perlengkapan apa aja yang perlu dibawa.

Rute dari Bandung menuju Gunung Artapela

Sesuai yang direncanakan, kita ber-lima kumpul di rumahnya Teguh di kawasan antafungky (sebutan kekinian warga sekitar) sebelum berangkat ke Pangalengan. Setelah semuanya dateng (ga lupa pake ngaret), kurang lebih jam 2 siang akhirnya kita memulai perjalanan.

Rute yang kita ambil yaitu mulai dari Antapani (berangkat) – Buah Batu – Banjaran – Pangalengan – Wayang Windu – Warung Dano (tujuan). Waktu yang ditempuh sekitar 3 jam 30 menit, cukup lama karena di tengah perjalanan kita berhenti sebentar buat makan dan juga belanja perbekalan di mini market.

Untuk menuju kesana ktia menggunakan tiga motor, jadi lebih baik bonceng-boncengan ketimbang sendiri. Selain karena biar bisa ganti-gantian bawanya (padahalmah engga), kita juga bisa ngehemat biaya bensin + parkir yang biasanya dikenain Rp 30.000 per motor oleh warga sekitar.

Sesampainya di warung dano kita rada kebingungan karena tempat penitipan kendaraan buat yang mau camping lagi gaada yang jaga. Setelah nelpon ke beberapa penjaga (dapet kontaknya pas pertama kali ke sini) dan nunggu cukup lama akhirnya kita ngikutin instruksi si mamang (via telepon) buat nitipin motor di saung warga sekitar.

Karena warung dano ga ada yang jada, jadi nitip kendaraan di saung milik warga

Karena warung dano ga ada yang jada, jadi nitip kendaraan di saung milik warga

Disitu kita juga rada was-was juga karena yang jaga saungnya pun sama lagi pergi entah kemana. Setelah ngamanin kendaraan, ngirimin fotonya ke si mamang dan juga berdoa barulah jam setengah 6 sore kita mulai pendakian menuju Puncak Sulibra.

Plus dan minusnya mendaki di malam hari

Sebelumnya saya dan Teguh udah pernah camping di sini beberapa bulan lalu, jalur yang kita lewatin pun sama. Alasan kenapa ga lewat jalur utama karena posnya udah ditutup dan kita disaranain warga sekitar buat naik lewat cibereum atau pangalengan.

Yang jadi kesalahan di kedua trip ini yaitu terlalu sore buat mulai hiking, untungnya kali ini kita ber-lima jadi suasana ga terlalu keeung. Kalo hiking malem gini selain gelap, jarak pandang juga jadi kebatas gara-gara kehalang kabut yang lumayan tebell.

Jalur pendakian yang pendek bisa jadi ngebingungin, kelewat atau salah ambil belokan bisa-bisa langsung nyasar. Di beberapa menit sebelum sampai puncak ada jalan bercabang yang ga keliatan kalo malem apalagi berkabut, nah di tempat itu biasanya ada patokan berupa kayu dan kita harus ambil jalan yang kiri buat ke puncak sulibra.

Jalan bercabang yang bikin bingung

Kalo malem jalan ini ga keliatan, jadi biar ga ragu sering-sering liat maps buat mastiin jalur

Waktu camping pertama kita berdua sebenernya hoki gara-gara ngeliat lampu senter dan sekilas kedengeran suara orang ngobrol dari jauh, berbeda seperti di malam itu yang kedaannya sunyi. Untuk yang baru kesana mungkin bisa liat GPS Tracker yang kita bikin untuk membantu memudahkan perjalanan kalian.

Selain sisi negatifnya, tentunya di perjalanan malem itu kita ngedapetin sisi positif yang bener-bener diluar dugaan. Pas lagi istirahat dan ga sengaja nengok ke atas, kita bisa ngeliat pemandangan yang bener-bener indah!

Bintang-bintang tampak jelas menuhin langit di malam itu, ga lupa juga Milky Way yang nampakin diri diantara ribuan bintang yang ada. Ga cuman sepintas, tapi galaksi bima sakti yang kita liat itu panjang dan ngelengkung lebih indah dari Milky Way di Pantai Glagah yang pernah saya liat.

Kita bener-bener dibuat kagum sama hal yang ada di depan mata, karena baru kali inilah (beberapa dari kita) bisa ngeliat galaksi bima sakti dengan jelas secara langsung. Karena ga sabar buat cepet-cepet motret pake DSLR, kita langsung aja bergegas dan nyudahin istirahat biar bisa cepet sampe puncak.

‘Tengok ke atas, ini, hadiah untuk kalian’

Sesampainya di puncak kita ga langsung ngediriin tenda, tapi duduk dulu sambil mandangin langit di atas. Yang kita lihat ini mungkin bonus dari perjuangan setelah ngelawan rasa takut dan capek selama 1 jam 30 menit perjalanan. Bukannya lebay, tapi buat bisa menikati hal seperti ini tuh merupakan anugrah yang jarang bisa kita temui.

Milky way yang bisa langsung dilihat oleh mata sendiri

Milky way yang di depan mata

Setelah puas dan seger lagi barulah kita semua ngediriin tenda, berikutnya beberapa dari kita ada yang siap-siap untuk masak, nyalain api unggun (tapi gagal) dan juga ada yang nyiapin alat tempurnya (red: DSLR). Untuk yang penasaran gimana sih kerennya pemandangan langit disana bisa liat video time lapse yang kita bikin di bawah.

Ohiya di tempat ini cuman ada kami ber-lima aja yang ngecamp, beda kaya waktu dulu dimana cukup rame diisi oleh rombongan lain. Setelah puas makan berikutnya kita lanjutin malam dengan main gitar sambil nyanyi (mumpung sepi), ga lupa ditemenin sama kopi Ijen Blue Mountain dengan seduhan V60 yang cukup nikmat.

Sekitar jam set.11 malem kita masuk ke tenda masing-masing buat istirahat dan mulai ngerasain hawa yang ga enak sampai akhirnya matahari terbit kembali (mungkin akan diceritakan di Blognya Agung).

Sekian pengalaman camping kami di Puncak Sulibra, untuk cerita mengenai hari esok (sunrise yang ga kalah keren) akan kita bagikan di postingan berikutnya. Ga lupa kita mengingatkan buat selalu jaga diri masing-masing dan juga lingkungan selama berpergian ke berbagai tempat, jangan sampai orang lain ataupun kita gabisa menikmati keindahan alam yang ada karena kebodohan diri sendiri.

Jangan lupa juga buat cek IG kita di @nyikreuh dan akun resmi artapela di @artapela_official yang saat ini lagi berjuang buat ngebuka kembali pos pendakian ke Gunung Artapela ini. Sampai jumpa di postingan berikutnya!

Leave a Reply

Tags: ,
Kumpulan Foto Trip ke Beberapa Pantai di Pacitan
Masjid Agung Alun-Alun kota Bandung
Kumpulan Foto Sabtu Pagi di Kota Bandung
Berdiri di Perahu
Kumpulan Foto Trip Situ Cileunca Pangalengan
Kumpulan Foto Trip Yogjakarta!