Long Time No Sea, Pangandaran!

Yay! Setelah berakit-rakit ke hulu, sekarang saatnya berenang-renang ke tepian. Abis bersakit-sakit alias stres sama kegiatan perkuliahan, akhirnya bisa liburan juga! Untuk pembuka libur panjang kali ini, kita berdelapan ngadain rapat berkali-kali (seriusan rapat) buat nentuin tempat yang mau didatengin. Mulai dari santolo, pangandaran, pelabuhan ratu, taman safari, tidung, waterboom, dufan, universal studio, disney, jurrasic world… (ngga, yang terakhir-terakhir ini ngaco). Akhirnya pilihan kita jatuh kepada…Pantai Pangandaran *biasa aja, gak usah tepuk tangan. Kenapa Pangandaran? Hmm, kalo ditanya alesannya sih ya pengen aja, tempatnya gak terlalu jauh, budgetnya pas sama sikon dompet kita, udah lama gak mantai, udah lama gak main air, udah lama gak megang pasir, dan nyikreuh.com juga emang belum banyak sharing tentang pantai ke kalian kan? So, cekidot.


Sunrise di Batu Karas

Kemarin itu kita caw dari Kota Bandung sekitar jam 9 malem. Sengaja milih berangkat malem soalnya ngejar sunrise di Pantai Batu Karas. Yap, kita mampir dulu ke Batu Karas karena…kepo. Lagian lokasinya juga gak terlalu jauh dari Pantai Pangandaran jadi biar sekalian aja gitu. Jalan yang kita lewatin Bandung-Tol Padaleunyi-Rancaekek-Nagreg-Tasik-Ciamis-Banjar-Batu Karas.

Surfing di Pantai Batu Karas
Surfing di Pantai Batu Karas

Kondisi jalannya sih bagus, udah 90% beraspal, tapi berkelok-kelok BANGET. Hampir 70% jalan dari Bandung sampai Batu Karas bentuknya gak ada yang lurus. Terus jalan yang udah deket pantainya lumayan berlubang (terutama lajur sebelah kiri arah mau ke pantai), jadi hati-hati ya kalo bawa kendaraan ke sana, apalagi malem-malem. Omat, bahaya.

Kita sampai di Pantai Batu Karas jam 04.00 pagi. Sambil nunggu sunrise, kita pada mck dan ngeregangin badan yang udah pegel banget gara-gara duduk 7 jam nonstop. Sekitar jam 5 lewat baru deh kita ke pinggir pantai. Duh…viewnya jangan ditanya, keren abisss. Ombaknya juga bagus, banyak turis yang surfing di sana. Pantainya bersih, gak banyak sampah. Cuma sedikit keganggu sama anjing liar di sana yang banyak banget jumlahnya, bikin gak nyaman.

Setelah puas main air sama foto-foto, kita cari sarapan di warung sepanjang pinggir pantai. Lumayan lama nyarinya, soalnya masih pagi banget, baru jam setengah 8an jadi belum pada buka. Terus menunya juga gak variatif, mayoritas pada jual nasi goreng sama mie instan dan harganya mahal, yaitu 20k ke atas. Akhirnya kita makan di restoran seafood yang lokasinya sebelah kanan jalan(sebrang pantai) tepat sebelum tulisan “BATU KARAS”. Di sana kita beli udang saos asam manis sama cumi saos tiram. Makanannya worth it, enak banget. Buat sarapan ini kita ngeluarin uang 27k/orang (udah termasuk nasi 1 bakul penuh sama minum masing-masing satu gelas teh tawar).

Foto siluet di pantai Batu Karas
Foto siluet di pantai Batu Karas

Pangandaran, here we come!

Jam 09.30 baru deh kita caw ke Pantai Pangandaran. Pantai Pangandaran itu primadona pantai di Kabupaten Pangandaran (pemekaran dari Kabupaten Ciamis) yang letaknya di sebelah tenggara Jawa Barat, tepatnya di Desa Pangandaran, Kecamatan Pangandaran, Kabupaten Pangandaran, Provinsi Jawa Barat. Jaraknya sekitar 92 km arah selatan kota Ciamis. Konon katanya pantai ini dinobatkan sebagai pantai terbaik di Pulau Jawa menurut AsiaRooms.

Kita nyampe jam 10an dan langsung nyari penginepan di sebrang pantai. Karena lagi sepi bukan hari libur, harga satu kamar yang aslinya 300k udah termasuk tv, ac, 2 kasur, sama kamar mandi dalem bisa kita tawar jadi setengahnya, cuma 150k/kamar.  Satu kamarnya bisa diisi sampai 5 orang. Abis dapet penginepan kita langsung mandi terus tidur dulu sampe siang. Eh sayangnya pas bangun malah hujan deras. Jadi kita pada ngaso aja deh di kamar sambil ngemilin segala yang ada (bukan debus kok, bukan). Tapi saking gereget pengen liat sunset, akhirnya jam 5an kita ke pinggir pantai walaupun masih sedikit gerimis. Nungguin sunsetnya sambil minum es kelapa yang dijual 10k/buah. Walaupun abis hujan deras, untung sunsetnya tetep keliatan…sedikit.

Malemnya kita jalan-jalan sekalian nyari makan. Kali ini kita makannya pada misah soalnya ngidamnya beda-beda. Ada yang beli nasi rames, ada juga yang beli nasi goreng. Tapi rata-rata buat makan malem di sini kita cuma ngeluarin uang 10k/orang. Berhubung pada kekenyangan, kita biarin makanannya turun dulu sambil duduk-duduk di pasir pinggir pantai. Walaupun malem hari, ombaknya tetep keliatan loh soalnya dari pinggir pantai dipasangin lampu sorot ke arah laut. Indahhh banget men, gak bohong. Ditambah bintang di langitnya lumayan keliatan. Duh, heaven on earth deh pokoknya.

Pemandangan Sunrise di Batu Karas
Pemandangan Sunrise di Batu Karas

Udah makin malem dan air laut makin pasang, sekitar jam setengah 9 kita mundur dari pantai dan lanjut naik odong-odong. Satu unitnya disewain 50k/jam tapi masih bisa turun harganya kalo pinter nawar. Odong-odong di sini gak jauh beda sama yang di Jogja, ngendarainnya dikayuh rame-rame dan dipasang lampu sama musik. Asli, asik banget keliling Pangandaran pake yang kaya gini. Kalian bisa belanja sana-sini tanpa harus capek jalan kaki, bisa ngedugem atau dangdutan karna speaker odong-odongnya nyaring abis, bisa balapan sama odong-odong lain, dan yang paling pasti bisa kram tuur sih gengs :”) Setelah sejam ngayuh sampe mandi keringet, akhirnya kita balik ke penginepan digendong mamang tukang odong-odong (maunya sih gitu, tapi mamangnya gak mau).

Too stay to live in Pasir Putih

Keesokan paginya kita dibangunin sama tukang nasi kuning yang jualan di depan penginepan dan langsung caw ke Pantai Pasir Putih abis sarapan. Buat sampe ke sana, ada dua cara; lewat laut atau darat. Tapi lebih murah dan mudah nyebrang naik perahu dari Pantai Barat Pangandaran sih. Harga perahu 20k/orang udah termasuk tiket masuk Pantai Pasir Putih. Kalo lewat darat kita harus keliling lebih jauh dan harga tiket masuknya juga lebih mahal daripada pake perahu.

Kaya namanya, pasir di sini warnanya putih dan bersih banget kalo diliat dari jauh. Fyi, tahun 2014 ada kapal tanpa kebangsaan (Kapal FV Viking ukuran 1.322 GT) yang jadi buronan interpol atas kasus pencurian ikan diledakkin di sini. Sampai sekarang bangkai kapalnya masih ada di pinggir pantai dan dijadiin monumen perlawanan terhadap pencurian ikan biar gak ada lagi maling yang berani nyolong seenak jidat.

Kapal yang karam atau kurang keurus
Kapal yang karam yang diledakin tahun 2014

Selain pasirnya yang ngekhas, pantai ini juga dihuni sama monyet liar yang bebas ngapain aja sesuka hati mereka. Mau gangguin wisatawan yang lagi selfie, ngencingin wisatawan, sampe ngambilin barang wisatawan juga gak ada yang berhak ngelarang. Jadi kalo kalian bawa barang berharga kaya kamera, dompet, tas, atau hp harus pinter-pinter ya nyimpennya.

Sometimes you just need a beach and friends.
anonymous

Hal lain yang nyenengin dari pantai ini tuh kita bisa snorkling sepuasnya dengan nyewa snorkler seharga 20k. Kalo ombaknya lagi gak pasang, kita bisa liat berbagai macam biota laut yang keren-keren dengan jelas. Oh iya berhubung di sini banyak terumbu karang, kalian harus hati-hati ya jalannya. Kan lumayan juga tuh rasanya kalo salah injek, nyeri-nyeri gimana gitu. Selain itu, pohon di sini juga cabangnya pada panjang  dan bentuknya menjorok ke arah pantai jadi kalo gak liat-liat kepalanya bisa kejedot dan bikin luka.

Udah cape explore pasir putih sampe explore lautnya pake snorkler akhirnya kita telepon mamang perahu yang tadi nganter buat jemput kita lagi (emang mamangnya bakal ngasih nomernya soalnya 20k itu udah transport pp pantai pangandaran-pasir putih). Setelah ninggalin pantai pasir putih, kita langsung ke penginepan buat bilas dan packing. Iya…packing :( Kita harus udah pulang soalnya mamah di rumah udah kangen (padahal udah abis aja duitnya hiks).

Naik perahu buat snorkeling di Pantai Pasir Putih
Naik perahu buat snorkeling di Pantai Pasir Putih

Setelah mastiin barang udah diberesin semua dan kunci kamar udah dibalikin ke yang punya, kita langsung caw balik ke Bandung dengan oleh-oleh baju kotor HE.

Estimasi biaya

Bensin kendaraan : Rp. 250,000 / Mobil
Tol : Rp. 18,000 / Mobil
Tiket masuk batu karas : Rp. 35,000 / mobil
Tiket masuk pangandaran : Rp. 35,000 / mobil
Penginapan : Rp. 150,000 / kamar
Makan = ± Rp. 50,000 /orang
Etc (snorkling, odong-odong, perahu,dsb) = ± Rp. 50,000 / orang
Total : ± Rp. 200,000 / orang



You might also like

One thought on “Long Time No Sea, Pangandaran!”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *