Liburan Ala Eropa di Farmhouse Lembang

Walaupun libur natal dan tahun baru udah selesai, bukan berarti nyikreuh harus ikutan selesai juga! Pas dede-dede emesh dan orang-orang kantoran udah pada masuk sekolah sama kerja lagi, kita manfaatin waktu itu buat main ke Farmhouse, yapppp tempat rekreasi ter-hits di kawasan Lembang saat ini. Tau kan yaaa yang waktu libur natal dan tahun baru kemaren bikin kawasan Setiabudhi-Lembang macet sampe 7 km? Nah, tempat keren ini nih biang keladinya.

Kita milih main ke sini waktu libur sekolah udah kelar biar pas dateng ke sana gak begitu rame alias rada sepi laah ketimbang waktu liburan kemaren. Eeeh ternyata sama aja dooong, tetep masih rame tapi gak separah waktu musim libur sekolah, padahal kita tuh ke sananya hari Senin loh. Okeeee lansung ajaa kita mulai catatan perjalanan Liburan Ala Eropa di Farmhose Lembang kali ini!

Bangunan Ala Eropa di Farmhouse
Bangunan Ala Eropa di Farmhouse

Page 1 of 366 !

Kita caw dari kota Bandung (daerah sarijadi) jam 11.58 wib pake kendaraan roda dua. Perginya lewatin daerah KPAD, Daarut Tauhid, terus masuk ke jalan raya Setiabudhi dan lurus terus sampe Lembang. Jam segitu jalanan gak begitu macet apalagi buat yang pake motor, pasti lancar jaya. Akses buat ke Farmhouse itu gampaang banget soalnya posisinya ada di pinggir Jalan Raya Lembang, sebelah kanan (kalo dari arah Setiabudhi), sekitar 2km dari Hotel Grand Lembang.

Yang belum tau sama sekali Farmhouse itu yang mana, pasti bakal langsung nemu deh, soalnya mereka pasang tulisan FARMHOUSE SUSU LEMBANG besaaar banget di pinggir jalan. Tulisannya warna kuning, terus pagarnya juga menarik perhatian banget dibuat dari potongan-potongan akar pohon tua yang disusun rapi di sepanjang pembatas bagian depannya. Unik kan? Jadi, dijamin gak akan kesulitan sama sekali buat nemuin tempat ini.

Farmhouse Lembang
Tulisan “Farmhouse” di pinggir jalan Lembang

Kita ke sananya bulan Januari sih ya, masih masuk musim hujan. Jadi siang-siang juga bisa banget hujan badigs (hujan deras). Hujan mulai ngeroyok kita di Jalan Lembang, 5 menit sebelum sampe Farmhouse. Tadinya mau neduh dulu, tapi tanggung udah deket ya udah jadinya kita tawuran sama hujan. Nyampe pintu masuknya jam 12.15 wib dan langsung bayar tiket. Harga buat tiket masuk+welcome drink/food 20k/orang. Terus kalo bawa kendaraan pribadi ada tambahan biaya 5k/motor dan 10k/mobil.

Nah, pertama masuk kita langsung cari parkiran. Gak susah sih nyarinya soalnya area parkirnya cukup luas, bisa nampung puluhan sampe ratusan kendaraan. Abis itu kita bisa langsung nuker tiket masuk sama susu murni atau sosis bakar sebelum masuk ke dalem Farmhousenya.

Susu Murni Farmhouse
Satu tiket dituker sama satu cup susu murni

 

1 tiket = 1 gelas susu murni (bisa pilih rasa original atau coklat) atau satu tusuk sosis bakar

2 tiket = 1 botol susu murni rasa original/coklat

Gak susah nyari tempat buat nuker susunya, soalnya tempat penukarannya unik banget beda dari yang lain. Bentuk bangunannya mirip botol susu yang dicat putih bersih, kemasan susunya juga gak sembarangan, sekelas premium! Dan rasanya…beuh gak usah ditanya, cobain sendiri deh!

Explore Farmhouse Lembang

Abis itu, kita langsung keliling Farmhouse sambil nyusu (hmm). Gak akan bingung sama alurnya, soalnya udah dikasih tanda masuk dimana, keluar dimana. Pertama-tama kita masuk ke area yang dibatasin sama air terjun buatan, sebelah kanan tempat penukaran susu. Awalnya lewatin jalan setapak yang kanan kirinya dibatasin sama tumbuhan. Terus di ujung jalannya ada satu bangunan kecil yang ternyata toko souvenir, namanya “Peony & Pine”. Bangunan itu adalah pintu masuk ke jembatan cinta, kenapa namanya jembatan cinta? Soalnya pembatas jembatannya dipasangin gembok-gembok cinta, mirip jembatan yang ada di Paris sama di Seoul. Terus di ujung jembatan itu ada sumur tempat nyemplungin kunci gemboknya. Apa? Mau juga nama kamu sama doi digembokin di sana??? Bisa banget! Gemboknya bisa dibeli di toko itu seharga 25k/gembok.

Gembok Cinta Farmhouse
Gembok di Jembatan Cinta Farmhouse

Udah puas ngebaper di jembatan cinta, kita lanjut jalan lewatin vertical garden. Di sana ada taman kecil sama tempat duduk. Oh iya, ada sumur bucat juga. Itu loh, air mancur tapi bentuknya sumur hehe. Terus kalo jalan lagi bakal ada area yg bikin kita berasa gak lagi di Lembang. Kenapa gitu? Iya soalnya di sini semua bangunannya, dekorasinya, suasananya dibuat ala-ala Eropa. Ada toko snack yang mirip rumah-rumahan ala desa di New Zealand, ada resto ala Italia, ada “Juice Bright On”—kedai yang di dalemnya nyewain baju tradisional orang Eropa gitu, dan masih banyak lagi sudut-sudut yang kalo kita foto di sana bakal keliatan kaya lagi di luar negeri!

Di paling ujung ada resto lagi yang lebih besar. Asli, besar. bayangin aja, restonya 4 lantai dan konsepnya masih ala Eropa. Kaya bangunan di Paris sih keliatannya. Terus di belakang resto itu ada taman yang berbatasan langsung sama perkebunan teh. View di sini…kece parah. Dari taman kita keluar lewat pintu kecil gitu, terus naik ke tangga dan bakal sampe di satu ruang outdoor yang luaas banget. Di sini cuma ada lahan kosong yang di sekelilingnya ada beberapa tempat duduk. Dari sini, semua kawasan Farmhouse bisa keliatan soalnya ini tuh bagian tengahnya. Kalo mau foto panorama, bisa ambil dari sini. Kita juga sempet wefie-wefie bentar dengan background bangunan-bangunan ala Eropa yang ngebaris di sana.

Nyikreuh ke Farmhouse
Nyikreuh ke Farmhouse!

Belum kelar coy, puas nikmatin view keseluruhan Farmhouse, kita lanjut ke area Petting Zoo. Pintu masuknya ada di sebelah kiri penukaran susu, jadi kita harus keluar dulu sampe nemu air terjun buatan yang ada di pintu masuk. Di sini kita bisa liat banyaaaak banget binatang yang ngegemesin. Ada banyak kelinci yang kandangnya gede amat kaya kos-kosan, ada satu kuda, ada beberapa domba yang bisa kita kasih makan langsung, dan masih banyak binatang lain yang bagus-bagus kaya iguana, burung, kura-kura, sugar glider, sampe landak.

Yang paling paling paling gak boleh kelewatan kalo masuk ke area ini adalah foto di rumah ala-ala The Hobbit Hills! Yap, tul banget, sekarang gak perlu ke Eropa jauh-jauh buat liat rumah Hobbit, tinggal ke Farmhouse aja, gak kalah keren kok sama yang di Eropa. Menurut sepengamatan aku, rumah Hobbit ini jadi icon di Farmhouse soalnya yang mau foto di sini ba-nyak-ba-nget sampe bikin antrian.

Domba di Petting Zoo
Domba di area Petting Zoo

Nah, rumah ala desa Hobbit tadi jadi penutup nyikreuh kali ini. Walaupun sempet hujan di awal, tapi gak bikin keseruan jalan-jalan kali ini berkurang. Kita tetep bisa explore Farmhouse sampe puas walaupun sedikit becek. Sekarang gak perlu repot-repot ke luar negeri kan jadinya, cuma dengan ngeluarin 20k dari dompet, kamu bisa ada di Eropa tanpa ngalamin jetlag :P

Estimasi Biaya

Tiket Masuk: Rp10.000/orang

Tiket Motor: Rp5.000/ motor

Total: Rp15.000/orang



You might also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Isi captcha dibawah ini terlebihdahulu *