Lari Pagi ke Curug Omas Tahura (Dago Pakar)

Sebagai pemuda (pernah muda), olahraga itu merupakan hal yang kebilang wajib untuk dilakuin. Banyak cara berolahraga yang bisa kita lakuin sesuai selera ataupun minat kita sendiri mulai dari lari pagi, main basket, futsal, renang dan lain-lain. Nah untuk lari pagi atau jogging ini juga bisa kita lakuin dimanapun sesuka kita, mulai dari di trek lari, di jalanan kota atau di tempat-tempat adem kaya di hutan, gunung dan lainnya. Nah untuk lari pagi kali ini kita ngerencanain buat tracking di taman hutan raya yang adem banget dan sebagai tujuan akhirnya itu kita bakalan ngunjungin air terjun yang keren dan worthed untuk didatengin, yap kali ini kita bakalan Lari Pagi ke Curug Omas Tahura (Dago Pakar).


Mulai dari langkah pertama

Jembatan Menuju Penangkaran Rusa
Jembatan Menuju Penangkaran Rusa, kalo mau kesini kita bisa belok sedikit diperjalanan menuju curug omas

Berhubung sebelumnya kita udah sering banget dateng dan Ngejelajahin Taman hutan raya Dago Pakar ini, jadi kita ga ngelakuin persiapan apa apa selain bawa badan dan uang di hari H keberangkatan. Lari pagi kali ini kita lakuin di hari Senin tanggal 26 Desember 2016, tepatnya satu hari setelah hari raya natal. Walaupun bukan weekend tapi tetep aja hari itutuh tahura jadi penuh sama orang-orang, terutama sama keluarga yang mau berlibur di H+1 natal ini. Begitu sampe disana kita langsung bayar tiket masuk seharga Rp 12.000 per orang dan tiket kendaraan seharga Rp 6.000 per motor. Sebelum mulai lari kita ngelakuin pemanasan dulu dan ga lupa nyari kamar mandi, soalnya kalo udah mulai jalan suka ribet nyari WCnya. Sekitar jam 07.20 barulah kita mulai ngelangkahin kaki pertama buat lari pagi menuju curug omas.

Gausah khawatir cape, banyak saung yang bisa dipake istirahat sepanjang perjalanan
Gausah khawatir cape, banyak saung yang bisa dipake istirahat sepanjang perjalanan

Jalur yang kita lewatin buat sampe ke curug omas cukup jelas soalnya banyak plang yang nuntun kita buat ke tempat-tempat disana dan kita juga tinggal ngikutin jalur yang udah dibikin. Sebenernya banyak banget objek yang bisa kita datengin sepanjang perjalanan ini, tapi karena niat kita kali ini buat olahraga pagi jadinya kita jalan terus aja tanpa belok-belok biar cepet. Untuk detil-detil lainnya tentang Tahura ini sebenernya udah kita bikin di postingan kita sebelumnya yang berjudul “Menjelajahi Taman Hutan Raya Ir. H. Djuanda”, jadi buat yang pengen tau ada apa aja disana kalian bisa datengin aja postingan kita yang itu buat caritaunya.

You don’t have to see the whole staircase, just take the FIRST STEP!

Sepanjang lari pagi ini kita ga ngerasa bosen, ga kaya kalo kita jogging di trek yang cuman ngelewatin jalur itu-itu aja. Disini kita ngeliat banyak pemandangan-pemandangan bagus selama perjalanan, mulai dari pepohonan yang tinggi dan lebat sampai kejadian alam kaya pohon roboh pun ada disana. Trek yang kita lewatin sih gabegitu nyapein, paling juga ada beberapa tanjakan sama turunan aja yang bikin nafas rada engap sedikit. Tapi jangan khawatir, sepanjang perjalanan ini ada banyak saung atau sekedar tempat duduk yang bisa kita pake buat istirahat, selain itu juga ada beberapa warung-warung yang bakal kita temuin selagi lewat disana, jadi jangan khawatir kehausan kalo lupa bawa minum.

Sungai yang ngalir lewatin curug omas
Sungai yang ngalir lewatin curug omas

Curug Omas, nothing seems to change

Untuk sampe ke Curug Omas biasanya waktu yang perlu kita habisin sih sekitar satu sampe dua jam tergantung dari kecepatan kita jalan kaya gimana, nah karena pas lari pagi ini kita banyak capenya (maklum nafas veteran gakuat kalo ketemu tanjakan), jadilah kita perlu satu setengah jam buat sampe ke tujuan. Begitu sampe kesana kita langsung duduk di salah satu warung yang ada  buat beli minuman anget dan makan juga karena laper haha (olahraganya jadi percuma, gali lobang tutup lobang). Di sekitaran curug omas ini gaada yang berubah dari waktu terakhir kali kita kesana, palingan yang sedikit beda tuh cuman monyet-monyet yang disana gasebanyak dulu aja, yang lainnya tetep sama. Setelah ngabisin makan dan minum dan ngerasa istirahatnya udah cukup barulah kita lanjut jalan buat balik ke parkiran tahura.

Air Terjun Curug Omas dari sudut yang lain
Air Terjun Curug Omas dari sudut yang lain

Nah karena tadi perginya kita ga mampir kemana-mana, barulah di jalan pulangnya ini kita belok-belok buat ngedatengin beberapa objek menarik kaya goa Jepang, Goa Belanda dan jembatan yang keren banget buat dijadiin objek foto/narsis. Objek yang ada disini sih ga nambah-nambah lagi, tapi beberapa ada yang diperbagus atau di perbaikin aja. Yang kita baru tau juga sih disini ada penangkaran rusa, tapi kita ga sempet buat ngedatengin kesana soalnya yaaa ga minat juga (udah pernah ke Penangkaran Rusa Ranca Upas soalnya). Tapi sebelum ke penangkaran rusa itu ada jembatan yang menurut kita tuh pas banget buat dijadiin objek foto, nah baru disana kita ngabisin waktu lumayan banyak cuman buat foto-fotoan haha.

Pas dijalan pulang juga kita nemuin salah satu jajanan yang lumayan unik dan bikin penasaran buat dibeli, yaitu Ice Cream Pot alias eskrim di pot taneman! Jadi eskrim ini tuh disajiin di pot kecil dan ditata jadi bener-bener kaya taneman, topping yang ada diatas eskrimnya yaitu oreo bubuk, meses warna warni dan jeli yang bentuknya kaya cacing, jadi kalo ga kita liat langsung dari deket sih pasti ngiranya inituh pot beneran. Ada dua jenis eskrim yang dijual sama si mamangnya, yaitu eskrim pot dan eskrim kuburan (dibentuk kaya kuburan). Karena kita lebih minat sama yang pot jadilah kita beli itu dengan harga Rp 15.000 per eskrim, lumayan mahal sih tapi ya karena penasaran jadi gaada salahnya lah ya.

Ice Cream Pot! Bentuk penyajiannya yang unik ini yang jadi daya tarik buat pembeli
Ice Cream Pot! Bentuk penyajiannya yang unik ini yang jadi daya tarik buat para pembeli

Estimasi Biaya yang Dikeluarin

Tiket Masuk Rp12.000/orang

Tiket Parkir Rp6.000/orang

Indomie Telor Rp10.000/porsi

Teh Tarik Rp6.000/porsi

Eskrim Pot Rp15.000/porsi

Total Rp49.000/orang

Olahraga kita kali ini bener-bener berkesan, beda kaya lari pagi di trek biasa yang ngebosenin. Harusnya sih olahraga kali ini ga ngeluarin banyak uang, tapi karena kita banyak jajan yaa mau gimana lagi haha. Terimakasih udah ngebaca catper kita tentang Lari Pagi ke Curug Omas Tahura (Dago Pakar), semoga suka dan cukup ngebantu kalian. Sampai jumpa di catper kita lainnya, see you on next post!



You might also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Isi captcha dibawah ini terlebihdahulu *