Keindahan Curug Bugbrug Yang Masih Alami

Cuaca di Bandung siang itu lagi panas-panasnya, entah karena udah lama ga hujan atau emang suasana hatinya yang lagi panas #ga deng. Kebetulan waktu itu kita baru beres futsal dan pada kumpul di kontrakan anak kampus. Karena gabut muncul lah wacana buat jalan-jalan ke tempat yang ga jauh-jauh amat. Karena kita lagi pengen dateng ke curug atau tempat apapun yang bisa dipake main air, akhirnya kita mutusin buat ke Curug Bugbrug di Parongpong.


Sebelum pergi kita sempetin cari informasi lebih lanjut dulu di google biar ga kesusahan disananya. Dari situ kita dapetin banyak info tentang lokasi, rute, akses jalan, tiket masuk dan hal berguna lainnya. Informasi yang paling penting yang kita dapetin yaitu tempat tersebut lagi di tutup alias ga bisa di datengin. Tapi gara-gara udah terlanjur semangat dan penasran, akhirnya kita nyuekin info tersebut dan tetep lanjut buat ke sana. Ga lama kemudian kita langsung pergi menuju curug bugbrug yang berada di kawasan Kabupaten Bandung Barat.

Curug Bugbrug diliat dari kejauhan
Curug bugbrug diliat dari kejauhan

 

Perjalanan menuju curug bugbrug

Kita ber-4 mulai perjalanan dari daerah sarijadi kurang lebih jam set.3 sore pake motor. Rute yang kita lewatin selama perjalanan yaitu Sarijadi – Ciwaruga – Parongpong – CIC. Karena selama perjalanan juga ga begitu macet, akhirnya kurang lebih jam 3 sore kita sampe juga di pintu masuk Ciwangun Indah Camp di pinggir jalan. Pas mau masuk kita di tagih duit sebesar Rp 2.000 per motor, katanya sih buat perawatan jalan. Abis itu kita maju lagi beberapa puluh meter sampe nemu pos yang ga kerawat. Bener aja di sana ada spanduk yang intinya bilang kalo curug bugbrug ga boleh dimasukin/dikunjungin.

Yang awalnya semangat, kita malah jadi merod gara-gara ga bisa masuk ke curugnya. Karena nanggung udah ke sana, akhirnya kita cari info lagi di internet tentang curug terdekat selain curug cimahi dan Curug Tilu Leuwi Opat. Beberapa menit kemudian kita didatengin sama teteh-teteh penjaga warung, dia bilang kalo mau ke curug masuk aja, motornya bisa di parkirin di deket warungnya. Ga pake lama kita langsung markirin motor di sana, bayar ke si teteh Rp 5.000 per motor dan langsung cuss di temenin sama anak-anak sekitar ke dalem.

Pemandangan curug dari saung
Pemandangan curug dari saung

Kata si tetehnya kita perlu jalan lagi kurang lebih 10 menit buat sampe ke curugnya. Jalurnya juga tinggal ngikutin jalan yang ada, jadi kemungkinan buat kita nyasar kecil. Medannya yang kita lewatin cukup ringan, cuman turun, nanjak dan ngelewatin jembatan doang. Selama di perjalanan kita ngeliat ada banyak monyet liar di sana, jumlahnya juga lumayan banyak, lebih dari 10 lah. Buat yang bawa barang bawaan kaya makanan perlu di jaga baik-baik barangnya biar ga kecolongan sama monyet.

Akhirnya Curug Bugbrug!

Setelah beberapa menit jalan, suara gemericik khas air terjun mulai nyaring di telinga. Ga lama akhirnya kita bisa ngeliat curug dan keadaan disekitarnya dari kejauhan. Di sana kita langsung ngeabadiin beberapa foto dari keindahan yang kita liat, wah dari jauh aja udah keren gini pemandangannya. Setelah itu kita lanjut jalan ke bawah ngelewatin beberapa perkebunan buat ke curug. Pas udah rada deket kita diminta uang kebersihan oleh penjaga yang ada di sana sebesar Rp 5.000 per orang. Setelah bayar kita lanjut lagi jalan daaan akhirnya sampelah di Curug Bugbrug.

Pemandangan curug bugbrug dari sudut yang lain
Pemandangan curug bugbrug dari sudut yang lain

Keadaan di sekitar sini masih bener-bener alami, apalagi di tambah udara seger di sekitar parongpong. Pas kita dateng kebetulan gaada orang yang ada di sana selain penjaga yang lagi berkebun. Air terjun yang ada di sana cukup tinggi, hampir setinggi Curug Omas yang ada di dago pakar. Walaupun lumayan tinggi, tapi aliran airnya cuman dikit dan ga begitu deres. Selain itu di sana juga ada beberapa fasilitas kaya saung buat istirahat, ruang ganti dan lain-lain. Keliatannya sih kawasan ini masih dalam proses renovasi, pantes aja ada spanduk yang ngelarang buat dateng ke sini.

Di sana kita ngeliat ada palang yang ngasih tau buat jangan berenang di curugnya. Abis ngeliat palang itu kita langsung nanya ke akang penjaga, katanya sih boleh aja turun ke curugnya asal ga ngelewatin batas (tali) yang ada di sana. Setelah ngedenger penjelasan dari si akang kita langsung buka baju dan turun ke curugnya. Begitu turun keadaan kita yang asalnya panas langsung jadi seger lagi. Airnya juga dingin dan jernih, makanya kita ga ragu buat turun ke sini. Walaupun cuman turun di pinggir-pinggirannya doang tapi kita cukup ngerasa puas laah.

Turun ke air di curug bugbrug
Kita bisa turun ke airnya langsung, asal jangan ngelewatin batas yang ada

 

Balik lagi ke kontrakan

Setelah kurang lebih 1 jam main air, kita naik lagi dari curug dan langsung ganti baju buat persiapan pulang. Sebelum balik kita juga ga lupa buat foto-foto dulu buat jadi kenang-kenangan dan bahan postingan instagram haha. Sampe kita mau pulang (jam set.6 sore) gaada orang lain lagi yang dateng ke sini, wah bener-bener kaya curug belakang rumah banget lah ini haha. Oh iya, di sana belum ada tempat sampah, jadi omat lur buat yang dateng ke sini jangan nyampah sembarangan!

Sehabis beres-beres dan mastiin semua barang gaada yang ketinggalan, kita langsung caw buat balik ke warung tempat nitip motor. Ga lupa kita pamit juga ke si akang penjaga kebon dan bilang makasih karena udah diizinin buat kesini. Sekitar 10 menit jalan akhirnya kita sampe juga di warung tempat nitip motor. Setelah itu kita langsung ngambil motor, bilang makasih ke si teteh dan langsung bergegas menuju kontrakan di sarijadi.

Bendera merah putih di pinggir curug
Bendera merah putih di pinggir curug

 

Estimasi biaya yang dikeluarkan

Biaya perawatan jalan : Rp 2.000 per motor  (Rp 1.000 per orang)

Nitip motor ke warung : Rp 5.000 per motor (Rp 2.500 per orang)

Uang kebersihan : Rp 5.000 per orang

Jajan di warung : Rp 4.000 per orang (relatif beda)

Total biaya jadi Rp 12.500 per orang.

Perjalanan kita kali ini cukup buat nyegerin badan dan pikiran kita yang lagi cape. Tempat yang kita kunjungin juga ga jauh dan biaya yang dikeluarin ga begitu banyak. Jangan lupa cek terus blog kita buat dapet info catper lainnya. Follow juga instagram kita di @nyikreuh buat ngeliat foto-foto menarik lainnya dari tempat yang kita kunjungin. Sampai jumpa di postingan berikutnya!

 



You might also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *