Jalan-Jalan ke Curug Tilu Leuwi Opat

Jalan-jalan kita kali ini sebenernya udah dilakuin beberapa bulan yang lalu waktu liburan semester 1. Daripada nganggur dirumah akhirnya kita ngerencanain buat main ke tempat yang gampang ke-jangkau. Setelah mikir beberapa saat akhirnya kita mutusin buat main air atau seengganya basah basahan dikit laah di Curug Cimahi. Tempat dan waktu udah di siapin, jadi kita langsung kumpulin pasukan yang mau ikut main. Setelah kekumpul kurang lebih 10 orang besoknya kita langsung janjian di Taman Tongkeng deket rumah Dimas buat berangkat bareng dari sana.


 

Hari Keberangkatan!

Janjian buat kumpul di meeting pointnya sih jam 11 siang, tapi biasa lah anak-anak pada ngaret. Setelah semuanya kumpul (jam 12an kurang) kita langsung berangkat pake motor lewat rute Tongkeng-Siliwangi-Setiabudhi-Sersan Bajuri-Parongpong. Kurang lebih jam 1 siang akhirnya kita sampe di pintu masuk Curug Cimahi. Sebelum masuk kita tanya-tanya dulu sama penjaga pos nya buat masalah harga tiket dan lainnya. Pas lagi ngobrol penjaga posnya bilang kalo sekarang kita lagi ga boleh turun ke curug karena intensitas hujan di daerah atas lagi tinggi, jadi cuman boleh nongkrong di pinggir curug doang. Setelah denger ucapan bapak penjaga pos tadi kita ngurungin niat buat masuk ke sana, soalnya tujuan awal kita kan buat mau main air hehe.

Kebun Teh CIC
Hamparan kebun teh yang berada di kawasan CIC

Karena ga jadi masuk ke Curug Cimahi kita cepet-cepet cari info di internet buat liat ada curug apa aja di sekitar sini. Dari info yang kita dapet sih ada banyak curug mulai dari Curug Brugbrug, curug panganten dan lainnya, tapi kita ga dapet info lebih detil soal lokasi curug tersebut. Pas udah rada pasrah, temen kita Luqman inget kalo di deket sini ada curug lain, namanya Curug Tilu Leuwi Opat. Dia bilang curugnya ada di kawasan CIC (Ciwangun Indah Camp) yang jaraknya kebetulan cukup deket sama curug Cimahi ini. Ga pake lama kita langsung aja geber ke sana takutnya keburu hujan.

 

Ciwangun Indah Camp

Curug Tilu Leuwi Opat lokasinya berada di area Ciwangun Indah Camp di Parongpong. Untuk dateng ke curug ini sebenernya udah ada loketnya sendiri, tepatnya beberapa puluh meter sebelum loket untuk masuk ke area camping. Kalo tujuannya cuman mau ke curug ini doang, mendingan masuknya lewat loket khusus untuk curug tersebut. Alesannya karena loket tersebut lebih deket (dari jalan raya) ketimbang loket utama untuk camp. Ya gampangnya untuk menuju ke loket utama (untuk masuk ke area camping), kita ngelewatin dulu loket khusus untuk masuk ke curug.

Areal CIC
Areal Parkiran / pintu masuk CIC

Begitu kita sampe di loket utama CIC kita ga langsung jalan ke curug, tapi kita ngelakuin kegiatan pribadi dulu kaya Shalat, makan dan foto-foto. CIC sendiri sebenernya tempat buat ngelakuin aktivitas outdoor kaya camping, outbond dan lain-lain. Buat ngelakuin aktivitas outdoor disini kita perlu bayar dan booking terlebih dahulu, yang berminat bisa langsung aja dateng ke sini buat informasi lebih detil nya. Di sini juga ada banyak fasilitas buat pengunjung kaya mushola, kamar mandi, tempat makan, penginapan dan lain-lain. Setelah semua kegiatan pribadi selesai dikerjain, kita langsung beli tiket dan bayar uang lainnya terus langsung jalan ke curug tilu leuwi opat.

 

Curug Tilu Leuwi Opat

Jarak dari loket utama ke curug ini ga terlalu jauh, yang kita ukur pake aplikasi android sih cuman 1.3KM. Yang bikin pejalanan kerasa jauh yaitu kondisi jalan atau tracknya, tau sendiri laah gimana kalo lagi musim hujan. Jalan yang kita lewatin bener-bener becek dan licin, jadi kita mesti rada pelan jalannya biar ga celaka juga. Untungnya di beberapa bagian jalan ga semuanya itu tanah, tapi ada juga yang udah didiriin jalur (semen?), jadi kita sedikit kebantu. Selain itu rutenya banyak tanjakan dan turunan, ya cape juga sih tapi keadaan disana yang adem bikin kita tetep semangat buat jalan.

Perjalanan Menuju Curug
Perjalanan menuju curug melewati jalan yang licin dan terjal

Setelah beberapa menit jalan akhirnya kita sampe juga di curug tilu leuwi opat. Curugnya ga besar-besar banget, ga kaya Curug Omas yang pernah kita datengin sebelumnya. Tapi enaknya saat itu orang yang ada disana cuman kita, jadi bisa foto-fotoan sepuasnya tanpa harus jaim hehe. Disana ada plang yang ngelarang kita buat renang, jadi kita cuman main air di batas aman curug tersebut. Berhubung kita dateng pas musim hujan, aliran sungainya jadi rada kecoklatan dan kurang jernih. Selain itu warung-warung pedagang di pinggir curug yang biasanya buka juga jadi tutup. Eh bener aja pas kita lagi foto-fotoan langsung turun hujan, untungnya ada banyak saung sama warung yang tutup bisa dipake buat tempat neduh.

Setelah hujan reda kita langsung beregas pulang, tapi ga lama kita jalan hujan langsung turun lagi. Mau ga mau kita harus rada dicepetin jalannya biar ga terlalu kebasahan. Ga lama akhirnya kita sampe juga di loket utama, karena kondisinya masih hujan jadi kita ga langsung pulang, tapi neduh dulu di mushola. Yang kita liat di sana juga udah mulai sepi, paling cuman ada beberapa petugas yang lagi jaga. Karena hujannya lumayan awet, mau ga mau kita neduh sampe kurang lebih jam 7 malem, setelah dirasa udah lumayan reda kita langsung menuju rumah Dimas di Lembang buat nebeng makan sebentar. Setelah selesai akhirnya kita langsung pulang ke rumah masing-masing.

Curug Tilu Leuwi Opat
Setelah beberapa menit berjalan akhirnya sampai juga di Curug Tilu

Saran dari kita sih kalo mau dateng ke curug gitu jangan pas musim hujan, alesannya karena pas musim hujan rada riskan buat turun langsung ke curug (bahaya) dan air curugnya sendiri kurang bersih (banyak bawa tanah). Untuk biaya yang kita keluarin relatif murah, sebenernya bisa diteken jadi lebih murah asalkan kita bawa makanan dan minuman sendiri. Jangan lupa buat cek instagram kita di @nyikreuh buat liat foto-foto pas di Curug Tilu Leuwi Opat dan di area camp CIC!

 

Perkiraan Biaya Yang Dikeluarkan

Tiket masuk Curug : Rp 10.000,00 / orang

Tiket Parkir : Rp 1.000,00 / motor

Penitipan Helm : Rp 1.000,00 / helm

Makan + Minum : Rp 11.000,00 / orang (kebanyakan)

Patungan Bensin : Rp 10.000,00 / orang (satu motor dua orang)

Total biaya yang dikeluarin yaitu sekitar Rp 33.000,00 / orang



You might also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *