Have Fun di Dunia Fantasi A.K.A DUFAN!

Berada di Jakarta 4 bulan (dalam rangka praktik kerja lapangan) bener-bener bikin saya nge-bagel dan pengen cepet-cepet buat balik ke Bandung. Sebagai seorang mahasiswa yang notabene masih “disuapin”, di Jakarta ini akhirnya saya ngerasain gimana susah dan capenya masuk ke dunia kerja. Daripada nambah stres sama kerjaan, akhirnya saya mutusin buat coba explore ibu kota, karena di sini tuh banyak banget tempat wisata yang seru buat didatengin. Karena kebetulan waktu itu lagi ada promo untuk masuk ke Dufan, jadilah saya mutusin buat ngilangin penat disana.

Dunia Fantasi alias Dufan ini dikenal sama banyak orang sebagai salah satu taman bermain tematik yang paling besar di Indonesia. Tempat ini cocok di datengin untuk berbagai kalangan usia, mulai dari anak-anak sampai orang dewasa bisa banget nikmatin berbagai wahana yang ada di sini. Di Dufan ada puluhan wahana dengan berbagai tingkat ”kengerian” yang berbeda-beda, mulai dari korsel sampai yang ekstrim kaya Tornado pun ada disini. Tiket masuk ke dufan sih kebilang cukup mahal untuk mahasiswa kaya saya, tapi gausah khawatir karena pihak dari Ancol (pengelola dufan) sendiri sering banget ngadain promo atau diskon buat masuk ke berbagai kawasan di Taman Impian Jaya Ancol termasuk Dunia fantasi ini.

Turangga-rangga alias korsel, salah satu wahana yang jadi icon dufan

Turangga-rangga alias korsel, salah satu wahana yang jadi icon dufan

Ngeteng ke Dufan

Untuk pergi ke TKP kita mutusin buat ngeteng alias pake kendaraan umum biar ngehemat biaya juga. Titik kumpul kita adai di Stasion Palmerah, dari sana kita naik KRL ke Tanah Abang, transit buat ngelajutin lagi naik kereta sampai Stasion Kampung Bandan. Rencananya sih dari kampung bandan kita bakal transit dan lanjut lagi naik KRL sampe Stasion Ancol, tapi karena telat beberapa menit dan kereta berikutnya masih lama jadinya kita mutusin buat lanjut naik GoCar. Perjalanan dari Stasion Kampung Bandan ke pintu masuk barat Ancol cuman makan waktu 15 menitan, kurang lebih jam 12 siang kita udah sampe disana. Begitu sampe kita langsung beli tiket masuk pejalan seharga Rp 25.000 per orang, kalau bawa kendaraan sendiri kita perlu bayar lagi sebesar Rp 15.000 untuk motor dan Rp 25.000 untuk mobil.

Dari pintu masuk barat, untuk ke dufan kita bisa jalan kaki sebentar atau naik bus wara-wiri yang udah disediain pengelola. Daripada lama nunggu bus dateng kita milih buat jalan kaki aja, 15 menit kemudian kita udah sampe di tempat pembelian tiket masuk ke dufan. antrian waktu itu cukup panjang, kurang lebih 10 menit kita baru sampe di barisan depan. Waktu kita dateng kebetulan lagi ada promo hari ulang tahun dufan yang ke-32, jadi kita cuman perlu bayar Rp 150.000 per orang untuk bisa masuk ke Dufan, kalo untuk weekdays harga masuknya lebih murah, yaitu Rp 100.000 per orang.

Nunggu bus wara-wiri datang

Nunggu bus wara-wiri datang

Dari tempat pembelian kita perlu jalan lagi 5 menitan ke pintu masuk dufan, sebelum bisa masuk barang bawaan kita (tas) dicek sama petugas agar ngehindari pengunjung bawa makanan atau barang berbahaya ke dalam. Untuk yang barang bawaannya banyak dan males dibawa-bawa, kita bisa nitipin di loker yang udah disediain dengan harga Rp 35.000/loker. Setelah pengecekan beres kita lanjut lagi masuk ke loket pengecekan tiket buat dicap dan barulah kita masuk ke kawasan bermain Dufan!

Selamat Datang di Dunia Fantasi!

Begitu masuk saya langsung kegirangan sih, soalnya terakhir kesana tuh waktu jaman masih sd dulu. Suasana di dalem taman tematik itu sendiri bener-bener crowded alias rame! Jadi kita mutusin buat keliling cari wahana yang kosong dulu sekalian pemansan, dan sampai lah kita ke ontang-anting. Buat saya yang udah lama ga main ginian sih ontang-anting aja bisa bikin saya deg-degan. Beres darisana kita niatnya nyari wahana yang lebih selaw lagi biar bisa tahan lama lah main disana, jadi kita mutusin buat naik Burung Tempur yang notabene isinya anak kecil semua. Tapi ternyata pas naik masih bisa bikin sport jantung walaupun ga seserem ontang anting tadi.

Ontang-anting buat pemanasan sebelum main wahana ekstrim lainnya

Ontang-anting buat pemanasan sebelum main wahana extreme lainnya

Ohiya di Dufan ini wahana-wahana yang ada dibagi kedalam beberapa kawasan, dari total kurang lebih 29 wahana dibagi lagi ke dalam 9 kawasan jadi bisa mempermudah pengunjung juga sih biar gampang nyari lokasi wahana yang ingin dinaikin. Lanjut main lagi, beres naik mainan tadi kita penasasran sama wahana yang namanya “Ice Age”, soalnya terakhir temen kesana wahanyatuh lagi di perbaikin jadi dia ga kesampean buat naikinnya. Eh tapi pas nyampe depan wahananya panjang antriannya tuh ga kira-kira, sampe banyak orang duduk juga sambil ngantri, daripada abis waktu disana jadilah kita cari wahana lainnya lagi.

Karena kurang komplit rasanya kalo ke dufan ga naik halilintar, jadilah kita ngebelain ngantri rada panjang buat naik wahana tersebut. Setelah bersabar kurang lebih 1 jam, akhirnya kita bisa naikin wahana yang ga nyampe 2 menit kita naikin. Beres naik halilintar dengan perasaan yang rada gaenak dan perut kerasa mual, kita cari minuman dulu buat ngilangin haus sekalian nenangin diri. Sehabis itu barulah kita explore wahana lainnya kaya rumah miring, rumah jahil (kaca), niagara-gara, bianglala, turangga-rangga dan lainnya yang gamungkin disebut satu persatu.

Halilintar buat kalian yang suka memacu adrenalin

Halilintar buat kalian yang suka memacu adrenalin

Sedikit tips nih kalo mau naik bianglala enaknya sih jam-jam menjelang maghrib (17.00-18.00) soalnya biar ga terlalu panas dan pemandangannya juga lagi bagus-bagusnya (menurut saya). Nah kalo mau naik turangga-rangga alias korsel mending rada maleman aja pas lampu korselnya udah nyala, soalnya disana kita bisa difoto sama petugasnya dan hasilnya bisa dicetak dengan bayar seharga Rp 35.000 aja. Beres dari sana jangan lupa juga buat nikmatin pertunjukan laser dan teater di malam harinya, tempatnya juga searah jalan keluar dari taman tematik dufan. Selain itu kalo ingin bener-bener nikmatin dufan seisi-isinya mending dateng di hari biasa aja atau pake VIP Pass biar gausah lama ngantri di tiap wahananya. Terimakasih udah baca cerita perjalanan kita kali ini, jangan lupa buat ikutin terus update terbaru dari blog nyikreuh ini atau ikutin kita juga di instagram dan twitter di @nyikreuh.

Comment 1

  1. investindoimpacts April 18, 2018

Leave a Reply

Kumpulan Foto Trip ke Beberapa Pantai di Pacitan
Masjid Agung Alun-Alun kota Bandung
Kumpulan Foto Sabtu Pagi di Kota Bandung
Berdiri di Perahu
Kumpulan Foto Trip Situ Cileunca Pangalengan
Kumpulan Foto Trip Yogjakarta!