Hari Terakhir di Kota Yang Istimewa (Jogja Road Trip #3)

Ga kerasa udah 2 malem kita nginep di hotel bintang seribu, udah 2 malem juga kita dikasih kesan dan cerita yang seru di pantai ini. Pagi hari, di hari ke-4 trip ini kita bisa ngeliat sisa-sisa peninggalan hujan semalem, mulai dari tenda yang sedikit roboh sampe salah satu bagian pantai yang kegerus sama air hujan. Hari ini tuh hari terakhir kita netap di pantai Pok Tunggal (Gunungkidul Jogja), jadi kita nikmatin sisa waktu buat bersantai sambil beres-beresin barang. 3 hari 2 malam di pantai ini tuh bener-bener berkesan buat kita, kalo bisa dibilang sih lebih berkesan dari Pantai Sawarna di Banten yang pernah kita singgahin juga sebelumnya. Mungkin karena di pantai ini ga terlalu banyak pengunjung jadi kita bisa bener-bener nikmatin seisi pantainya lebih dalem, selain itu warga sekitarnya juga begitu ramah buat nyambut para wisatawan yang singgah ke tempat ini.

Setelah semua barang bawaan selesai di packing dan dimasukin ke mobil kita pamit sama beberapa warga di sana, ga lupa juga bayar semua tagihan sama ibu warung di sebelah (pemakaian wc, nebeng ngecas dan tunggakan makanan sebagian orang hehe). Sebenernya kita masih bisa buat netap disana satu atau dua hari lagi, tapi the show must go on dan kita harus tetep lanjutin perjalanan ke tujan berikutnya, yaitu Kota Jogja. Buat postingan kali ini kayanya lagu yang pas sama mood saya waktu itu tuh lagunya Adhitia Sofyan yang berjudul “Sesuatu di Jogja”, buat yang penasaran gimana lagunya langsung aja puter di bagian bawah postingan ini dan lanjutin lagi yaps baca catpernya hehe.

Pasir-pasiran dulu men! #maapnorak
Pasir-pasiran dulu men! #maapnorak

Untuk menuju ke kota kita ikutin jalur yang disedain sama google maps dan nanya-nanya juga sama warga yang kita temuin di jalan. Ohiya rute yang kita pake juga beda arah sama jalur kedatangan, yaitu lewat daerah Gunungkidul (bukan daerah pantainya). Kondisi jalannya juga udah bagus, ga terlalu banyak kendaraan lalu lalang dan padat, tapi begitu masuk ke jalan protokol barulah kerasa padatnya. Selama di perjalanan kita cari info-info tempat di kota yang mau kita datengin, selain itu kita juga harus nyari tempat penginapan soalnya ga mungkin kalo kita harus camping lagi. Sekitar jam setengah 11 siang akhirnya kita sampe juga di tengah kota, lebih tepatnya di kawasan Malioboro.

Pemandangan Pantai Pok Tunggal dari atas Tebing Panjung
Pemandangan Pantai Pok Tunggal dari atas Tebing Panjung

Kota yang istimewa, Yogyakarta

Karena sebelumnya kita udah cukup sering ke Jogja (Catatan Perjalanan Jogja pun banyak), jadi untuk cari penginapan kita udah cukup tau jalan mana yang harus di tuju, yaitu di daerah Sosrowijayan (deket malioboro). Awalnya kita pengen cari 1 kamar besar yang bisa nampung sampai 7 orang, tapi ternyata gaada penginapan yang mau nerima sebanyak itu, untuk dibagi jadi 2 kamar juga masih jarang hotel/hostel/motel yang mau nerima (rata-rata max 3 orang per kamar). Setelah nyari cukup lama, akhirnya kita dapet satu penginapan yang paling pas buat kita, yaitu di Losmen Anda yang lokasinya rada nyempil dari jalan utama sosrowijayan. Di sana kita sewa kamar dengan harga Rp 140.000/kamar untuk maksimal 4 orang didalamnya, itu artinya 1 kamar ada yang diisi cuman 3 orang.

I’ve put my heart on Pok Tunggal, maybe someday I’ll take it again from there

Minusnya dari losmen itu kita gabisa parkir mobil disana, jadi kita harus cari lahan lainnya dan akhirnya dapet dengan harga Rp 30.000/mobil untuk satu malam. Penginapan udah dapet, tempat parkir mobil juga udah ada barulah ktia langsung check in ke losmen buat mandi dan istirahat sejenak. Siang menjelang sore kita langsung jalan-jalan ke malioboro buat makan dan cari oleh-oleh, ga lupa juga cari Bakpia dan mampir ke salah satu Clothing Store yang udah lumayan terkenal di Jogja. Untuk pergi-pergian kita semua cuman modal jalan kaki aja karena ga minat juga sih buat main jauh, udah keburu cape sama perjalanan beberapa hari ke belakang. Malem harinya kita foto foto di tugu Jogja, makan di angkringan Gareng Petruk (lagi, sama kaya trip ke jogja beberapa tahun lalu) dan sebelum tengah malem balik lagi ke penginapan.

Salah satu tempat makan wajib di Jogja, Angkringan!
Salah satu tempat makan wajib di Jogja, Angkringan!

Always Feels Good to Come Home

Besok paginya kita udah prepare buat balik lagi ke Bandung, setelah siap-siap dan packing barang, kurang lebih jam setengah 7 langsung check out dari losmen dan lanjutin perjalanan pulang ke rumah. Rute yang kita ambil untuk pulang sama kaya pas pergi, ga lupa mampir lagi ke Singaparna buat nebeng makan, istirahat dan ibadah. Kurang lebih jam 4 sore kita lanjutin lagi perjalanan dan kurang lebih jam 9 malam barulah sampai di kota tercinta, Bandung (lalu ke Cimahi). Trip kali ini bisa dibilang cukup murah, karena budget yang kita patok pun ga terlalu besar untuk ukuran 5 hari perjalanan.

Patungan masakan, akomodasi dan penginapan: Rp 300.000/orang

Tiket masuk 12 pantai: Rp 10.000/orang

Makan: Rp 40.000 (diluar masak sendiri dan berbeda tiap orangnya)

Oleh-oleh: Rp 150.000 (berbeda tiap orangnya)

Total: Rp 500.000/orang (kurang lebih)

Hal-hal kaya sewa WC, sewa lapak tenda, parkir dan yang ga disebutin sudah termasuk di biaya akomodasi yang 300rb.

Tugu Jogja, salah satu ikon di kota istimewa ini
Tugu Jogja, salah satu ikon di kota istimewa ini

Bagi saya travelling itu ga cuman lompat dari suatu tempat ke tempat lainnya, tapi proses menuju tempat-tempat itu juga ikut ambil bagian dari travelling itu sendiri. Ya emang sih kalo kita mau jalan pasti nentuin tujuan dulu, tapi kita juga seharusnya bisa nikmatin semua proses yang ada dijalanan itu juga. Terimakasih udah baca catatan perjalanan tentang Jogja Road Trip ini, semoga bisa bermanfaat, sampai jumpa di postingan berikutnya!



You might also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Isi captcha dibawah ini terlebihdahulu *