Glamping Lakeside, Wisata Baru di Kawasan Ciwidey

Saat ini Ciwidey tuh jadi salah satu kawasn wisata di kota Bandung yang ga pernah sepi pengujung. Ada banyak banget tempat wisata di sana yang udah terkenal sebelumnya kaya Kawah Putih, Ranca Upas (penangkaran rusa), Situ Patenggang. macem-macem pemandian air panas dan juga berbagai tempat menarik lainnya. Untuk orang-orang yang udah pernah dateng ke tempat barusan kayanya bakalan bosen juga buat balik kesekian kalinya, itu artinya harus ada pengembagan atau tempat wisata baru biar orang-orang tetep mau balik lagi kesini.

Ga lama ini ada tempat baru nih di pinggir Situ Patenggang yang konsepnya tuh beda dari tempat-tempat lainnya, tempat ini baru dibuka awal tahun 2016 lalu dan namanya yaitu Glamping Lakeside Ciwidey. Kalo biasanya kita makan di restoran atau tempat makan lainnya, disini kita dikasih pengalaman yang lebih keren, yaitu makan didalem kapal pinisi yang lagi parkir (atau apalah istilahnya) dipinggir situ patenggang. Ya emang sih kapalnya didiriin di atas tanah dan gabakal bisa dipake buat berlayar juga, tapi karena suasana sekitarnya mirip-mirip sama laut sensasinya tuh jadi kaya makan di kapal beneran. Penasaran gimana isi si kapal pinisi ini? Langsung aja baca postingan lengkapnya dibawah, oh iya kita dateng kesini itu kurang lebih awal bulan januari 2017 kemaren, jadi kalo ada perbedaan info untuk yang baru-baru ini mohon dimaafkan.

Pinisi Glamping Lake Side
Tempat Foto andalan nih di Pinisi Glamping Lakeside

Let’s gaw turing ke ciwidey

Kaya biasa, buat sampe ke ciwidey ini kita berangkat pake motor dari tengah kota Bandung (anggep dari buah batu). Rute yang kita ambil buat sampe kesini tuh sama kaya rute yang dipake di catper-catper kita sebelumnya, yaitu dari Buah batu – Soekarno Hatta – Kopo – Soreang – Ciwidey. Untuk bisa sampe kesana kita butuh waktu kurang lebih dua jam (07.50 – 10.00) dengan kondisi jalan yang ramai lancar alias ga stuck di kemacetan, itu juga kecepatannya sans aja alias ga ngebut-ngebut amat *sans = santai. Disepanjang perjalanan kita ngelewatin banyak banget tempat keren di ciwidey, salah satunya yaitu perkebunan teh yang sering banget di-repost sama akun-akun traveler di instagram. Setelah ngelewatin jajaran perkebunan teh artinya ga lama lagi kita bakal ngeliat plang/banner untuk masuk ke Glamping Lakeside.

Pintu masuk ke Glamping Lakeside ini ada di sebelah kanan jalan (dari arah ciwidey), beberapa kilo sebelum pintu masuk ke Situ Patenggang. Pas di pintu masuknya kita bakal diminta buat ngelakuin pembayaran disana, untuk 2 orang dan 1 motor kita dikenain biaya Rp 53.000 dan itutuh dikasih semacam kartu turis gitu untuk dipake buat beli-beli makan dan lainnya. Begitu udah ngelewatin pos pembayaran kita masih harus jalan beberapa kilometer lagi buat sampe ke tempat parkir motor ataupun mobil, disana juga disediain penitipan helm biar lebih aman dan ga kebasahan juga kalo misalnya hujan.

E-Card Untuk Pembayaran
E-Card Untuk Pembayaran, bisa dibawa pulang atau dijadiin uang lagi

Pinisi Resto, Makan di Dalam Kapal Pinisi

Buat ke Pinisi Resto ini kita harus ngelewatin jembatan gantungnya dulu, selain itu di dalem kapal pinisi ini ada restoran yang ngejual berbagai macam minuman, makanan ataupun cemilan. Harga yang ditawarin mulai dari 9 ribu sampai 110 ribu rupiah, lumayan mahal sih buat ukuran kita, tapi sayang juga kan udah jauh jauh kalo ga sekalian nyoba makan disni. Makanannya tuh ada banyak varian mulai dari makanan khas lokal kaya nasi bakar, ayam bakakak, gurame sampe makanan khas luar kaya T-bones steak, Boston mixed grill dan lainnya. Untuk minuman ada macem-macem jus, teh, kopi dan buat cemilan sendiri ada salad, roti dan pisang bakar, nah kebetulan roti bakar ini nih yang pas buat kita-kita.

Jembatan Glamping Lake Side
Jembatan Gantung buat ke Pinisi Resto

Kalo gamau beli makan, kita juga (kayanya) bisa cuman foto-foto aja disini, biasanya sih di dek kapal inituh sering banget dijadiin tempat foto. Kebukti, kemaren aja pas kita makan banyak banget orang ngantri buat foto di deknya, biar keliatan kaya eneng rose dan abang jack di film titanic kali ya. Beres makan kita langsung bayar dan caw ke jembatan terapung yang satunya lagi (di sekitaran floating market), nah jadi yang gamau makan di pinisi resto ini bisa juga makan di floating market yang jaraknya juga ga jauh dari kapal pinisi ini atau bisa juga beli makan di Food Truck yang ada di depan deket jembatan gantung (bedain jembatan gantung sama jembatan terapung).

Nah kalo di jembatan terapung ini kita bisa foto-fotoan dan juga nyobain naik wahana kano, untuk harganya kita kurang tau karena ga nanya juga. Kebetulan pas kita kesana ada yang lagi shooting dari salah satu tv swasta, kayanya tempat ini bakal tambah booming banget beberapa waktu kedepan. Sehabis puas foto-fotoan disini kita langsung balik ke parkiran buat balik lagi ke Bandung. Di tempat pembayaran tiket tadi kita bisa balikin kartu turis yang kita dapetin tadi buat uang 10 ribu rupiah, tapi bisa juga kalo kita mau nyimpen kartunya buat kenang-kenangan.

Tempat Makan Terapung
Tempat Makan Terapung alias Floating Market

Balik Lagi ke Bandung

Beres dari tempat tadi, kita lanjutin perjalanan buat balik lagi ke Bandung, tapi sebelumnya kita mampir dulu ke perkebunan teh dideket sana buat hunting-hunting dululah hehe. Buat ke sini kita bisa parkirin kendaraan kita di warung pinggir jalan terus naik deh ke atas perkebunan tehnya gratis, alias gausah bayar apa apa lagi. Sebenernya hampir tiap ke ciwidey kita pasti nepi kesini dulu sih, karena pemandangan dari atasnya keren jadi kita ga bosen buat balik lagi ke sini. Beres foto-fotoan disana kita balik lagi ke warung tadi, ga lupa jajan jajan dikit dulu itung-itung ngasih buat parkirin motor tadi.

Biaya yang dikeluarin buat trip kita kali ini bisa dibilang ga banyak, kita cuman perlu bawa uang sekitar 50ribuan aja per orang buat bisa jalan-jalan ke ciwidey ini. Biar lebih enak sih bagusnya kita bawa kendaraan sendiri, soalnya kalo pake angkutan umum kayanya bakal makan waktu dan biaya lebih juga. Selain Glamping Lakeside ini, sepanjang perjalanan juga kita ngeliat ada banyak tempat wisata baru yang patut buat dikunjungin.

Perkebunan Teh Ciwidey
Perkebunan Teh Ciwidey yang sering nongol di IG

Estimasi Biaya:

Tiket Masuk + Parkir : Rp 53.000/ 2 orang 1 motor : Rp 26.500 per orang (dibalikin 10rb jadi 21.500 per orang)
Makan Roti Bakar : Rp 25.000/ 4 orang = Rp 6.500an per orang
Minum Teh Manis : Rp 10.000
Jajan di Warung : Rp 5.000
Total Biaya : Rp 43.000 Per Orang (Ga termasuk bensin kendaraan)

Trip kita kali ini lumayan bikin kita seger di penghujung liburan kuliah ini, semoga di lain kesempatan bisa ada waktu lagi buat jalan-jalan ke tempat keren di sekitaran Bandung ataupun kota-kota lainnya. Terimakasih udah baca postingan kita kali ini, jangan lupa Follow juga IG kita di @nyikreuh buat tau info trip kita yang lainnya. See you on next post!



You might also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Isi captcha dibawah ini terlebihdahulu *