Eksotisme Pulau Dewata; Edisi Ketinggalan Pesawat [Part 1]

Yeaay! Waktu liburan almost there dan kebetulan dapet waktu izin yang pas di kantor, akhirnya mutusin untuk pergi ke Pulau Dewata pada tanggal 8 s.d 10 Desember 2018. Pesen tiket dari 10 hari sebelum keberangkatan, dari mulai tiket pesawat, hotel dan sewa motor.

Bareng  satu orang temen, saya berangkat menggunakan pesawat lion air dengan nomor penerbangan JT 0036 yang berangkat pada pukul 12.30 WIB. Meeting point pertama kita yaitu di St. Manggarai, karena rencananya kita mau ngeteng sampe Bandara Soekarno-Hatta Terminal 1 menggunakan commuter line.

Ngeteng Menuju Bandara

Kita OTW dari dua tempat yang berbeda, saya dari daerah Kalibata dan temen saya dari Bandung (jadi doi otw dari St. Bandung subuh). Akhirnya kita jumpa di St. Manggarai sekitar pukul 08.30.

Ngeteng pake KRL menuju Bandara Soetta

Ngeteng pake KRL menuju Bandara Soetta

Rencana ngeteng awal kita, yaitu dari St. Manggarai – St. Poris. Berhubung waktu keberangkatan yang masih lama, jadi kita punya waktu untuk ngexplore lebih mengenai rute ke bandara menggunakan krl.

Waktu tempuh sekitar 2,5 jam kita pergi menggunakan krl tujuan angke dan berhenti di stasiun Duri untuk transit kereta menggunakan kereta tujuan Tanggerang, berhenti di stasiun Poris untuk melanjutkan. Nah, setelah tap out dari stasiun poris kita harus pake transportasi online menuju terminal 1 yang jaraknya kurang lebih 12km. Karena waktu itu ga macet dan drivernya expert akhirnya kita cuma memakan waktu sekitar 25 menit dari St. Poris. Setelah sampai kita check-in, print boarding pass dan makan di sekitaran terminal 1 CGK.

Akhirnya, masuk lah kita ke terminal 1 dan melakukan rangkaian body checking oleh petugas angkasa pura. Sekitar pukul 11.20 kita nunggu di gate 6 keberangkatan tapi posisinya aga di sebelah barat yang terhalang oleh pintu arrival. Berhubung udah masuk jadwal sholat dzuhur, jadi kita melaksanakan sholat secara bergantian untuk ngejaga barang bawaan. 11.55 giliran saya sholat dan aga lumayan harus menunggu antrian karena banyaknya orang yang sholat di waktu itu, alhamdullilah.

Edisi Ditinggal Pesawat

Daaaan, ternyata setelah selesai sholat kita mau masuk cabin, saat itu saya liat waktu menunjukan pukul 12.15 dan petugas bilang kalo boarding sudah ditutup…… Panik sih engga karena ya mau gimana lagi. Solusinya yang petugas kasih adalah pergi ke cs lion air dan meminta reschedule.

Boarding Pass Menuju Bali

Boarding Pass Menuju Bali (ditinggal pesawat)

Ternyata cs bilang kalo tiket itu sudah hangus dan kalo mau reschedule itu masuk ke dalam itungan membeli tiket baru….. kecewa deh akhirnya. Awalnya kita mutusin buat balik lagi ke rumah dengan raut wajah doi yang penuh dengan penyesalan dan rasa kesal karena harga tiket untuk keberangkatan yang berikutnya 2x lipat dari harga yang kita beli.

Tapi dengan penuh pertimbangan kita ikhlas untuk membeli tiket baru untuk keberangkatan pada 18.45, itupun dengan rasa kesel, ga ngomong satu sama lain dan gabut selama kurang lebih 6 jam. Yaudah, akhirnya kita berangkat 18.45 dan sampai ke Bali pada 21.45 WITA. Sesmpainya disana kita jalan keluar bandara dan menemui kang sewa motor yang udah kita book sebelumnya.

Tapi bener ya, sehancur apapun mood kita sebelum berangkat seketika bagus lagi karena Pulau Dewata ngasih pemandangan malam yang jadi moodbooster pada malam itu. Ga lama sampailah kita di hotel untuk beristirahat dan melanjutkan liburan di keesokan harinya.

Malam itu kita sepakat buat lupain kejadian tadi siang karena besok pasti ada kejadian yang lebih seru yang ga kita duga sebelumnya..

Leave a Reply