Camping Ceria di Puncak Gunung Jayagiri

Beberapa hari yang lalu kita ber-6 (Dimas, Dicky, Luthfi, Teguh, Ahmad dan saya sendiri) mutusin buat camping ceria gitu sambil ngisi waktu libur kuliah. Tujuan awalnya sih kita bakal ngecamp di CIC, tapi pas beberapa jam sebelum berangkat kita ngubah rencana buat camping di tempat lain. Alesannya banyak, tapi yang paling jadi bahan pertimbangan sih karena kita udah nyewa perlengkapan macem-macem jadi nanggung kalo cuman ngecamp di sana. Setelah debat hampir se-jam dan konsultasi sama temen yang ngerti di bidang beginian, akhirnya kita mutusin buat ngecamp di Gunung Jayagiri, itung-itung nambah pengalaman juga. Setelah fix buat ngecamp disana, kita langsung ambil barang perlengkapan di tempat penyewaan alat hiking di daerah Dago Pojok.


Setelah semua persiapan udah selesai, kita langsung berangkat pake motor ke pos gunung jayagiri yang lokasinya ada di Lembang. Kita mutusin buat pergi ke sana lewat jalur Cimbuleuit, soalnya kalo lewat setiabudhi pasti bakal macet hari Sabtu begini, jadi lebih enak kalo kita lewat jalur ini. Ga lama kita akhirnya sampe juga di Pos gunung Jayagiri, kita langsung aja parkirin motor di warung deket pos. Uang yang perlu kita bayar buat parkir di sini yaitu Rp 10.000,00 per motor, FYI helm dan kunci motor kita juga HARUS dititipin disana, alesannya biar lebih aman kata si akangnya. Abis itu kita ngelaksanain ibadah shalat terus beli tiket masuk yang harganya juga Rp 10.000,00 per orang dan kurang lebih jam 16.00 kita mulai ngedaki (tracking sih lebih tepatnya) gunung tersebut.

Foto dulu sehabis pasang tenda
Narsis dikit boleh laah (sehabis pasang tenda)

Gunung ini sebenernya ga tinggi-tinggi amat, tapi buat naik ke puncaknya lumayan bikin keringetan juga. Untuk bisa sampai ke puncaknya kita perlu ngelewatin jalan berupa tanah kurang lebih 30-90 menit, kata si akang penjaga parkir lagi. Jalan yang kita lewatin juga lumayan bagus, palingan rada licin dan ancur sedikit soalnya kebetulan beberapa hari yang lalu diguyur hujan dan jalanan disini juga dipake buat jalur motor cross. Jalurnya sendiri sebenernya udah cukup jelas, paling ada beberapa belokan doang yang sempet bikin bingung, untungnya kita ga pake nyasar segala. Setelah jalan kurang lebih 50 menit dengan penuh perjuangan (re:kepeleset), akhirnya kita sampai juga di puncak gunung jayagiri.

Waktu kita sampe di puncak ternyata udah ada beberapa orang yang ngediriin tenda di sana. Karena kebetulan kita datengnya rada ‘siang’ jadi masih ada banyak spot yang bisa kita pilih buat diriin tenda. Selang sejam-dua jam setelah kita diriin tenda akhirnya mulai banyak yang dateng dari bawah buat ngecamp disini. Berhubung kita udah rada woles jadi kita ngebantuin orang yang mau ngediriin camp disebelah sambil ngobrol-ngobrol. Dia juga bilang kalo di bawah ada banyak orang yang lagi jalan buat naik kesini, makanya dia buru-buru bertiga sama temennya buat ngamanin lapak dulu disini. Bener aja ga lama setelah tenda udah dipasang banyak orang yang dateng dari bawah.

Pepohonan di sepanjang jalan menuju area camp di Gunung Jayagiri
Pepohonan di sepanjang jalan menuju area camp di Gunung Jayagiri

Begitu udah rada malem dan udah lumayan laper, kita mutusin buat bikin makanan legenda (mie instan) sebentar lagi. Berhubung bahan bakar kita pake parafin dan ga bawa kompornya, jadi kita mulai ngebikin sejenis api unggun buat masak pake ranting-ranting dan daun kering yang kita temuin di jalan. Begitu semuanya udah ke kumpul dan di susun, kita mulai coba-coba nyalain parafinnya. Semenit, dua menit, sampe lima menit kita coba bakar parafinnya tapi ko ga mau nyala-nyala ya, kayanya ada yang salah. Sambil terus usaha nyalain api kita juga ngecek bungkus parafinnya siapa tau ada petunjuknya gitu, eh yang kita temuin malah tulisan “LILIN PUTIH”, sampe kapan juga gabakal nyala kalo ternyata yang kita bakar beginian.

Sebelum sampe puncak kita inget kalo dibawah ada warung yang jual makanan, kita langsung aja kesana siapa tau jual parafin atau minyak tanah juga. Yaa bener aja ternyata di warung si Ema nyetok minyak tanah, jadi bisa kita beli walaupun cuman sebotol kecil. Akhirnya kita balik lagi ke tenda dan nyoba buat nyalain api lagi, daaan berhasil. Walaupun apinya seadanya tapi buat bikin mie instan doang udah cukup lah, minyak tanahnya juga masih sisa banyak jadi bisa kita pake buat bikin api unggun dan masak besok pagi. Abis makan kita bagi tugas buat nyalain api unggun dan nyuci peralatan bekas masak, enaknya dari gunung jayagiri ini yaitu ada sumber air dan wc yang deket sama camp area (warung juga deng).

Kegiatan wajib saat camping, ngobrol sambil ngangetin badan di depan api unggun
Kegiatan wajib saat camping, ngobrol sambil ngangetin badan di depan api unggun

Setelah semua kerjaan selesai kita nikmatin malem di jayagiri didepan api unggun buat sekedar ngobrol dan ngopi. Keadaan di sana waktu jam 21.00an udah lumayan dingin, tapi langit disini masih bersih jadi masih banyak bintang yang bisa kita liat dengan jelas. Ga lama beberapa dari kita udah masuk tenda duluan buat tidur, sebagian lagi masih asik diluar buat ngobrol sambil ngangetin badan didepan api unggun. Mungkin gara-gara kita keasikan ngobrol jadi ga kerasa udah hampir jam 12 malem, langitnya mulai ketutup awan dan keadaannya juga udah makin dingin. Ga lama akhirnya kita mutusin buat matiin api unggun dan tidur di tenda.

Buat tidur di sini ternyata ga gampang, bukan gara-gara ga biasa tidur di tenda tapi ada beberapa orang yang ngecamp dideket kita masih aja ketawa-ketawa sampe teriak-teriak semaleman, walaupun gitu untungnya kita masih bisa istirahat. Kurang lebih jam 2 subuh puncak dinginnya gunung jayagiri ini mulai kerasa, walaupun udah di dalem tenda, di dalem sleeping bag dan pake jacket tapi tetep aja dinginnya masih kerasa. Walaupun bener-bener dingin ternyata orang-orang dibelakang masih aja pada berisik, mau negur juga ga enak jadi paksa aja buat istirahat sampe lama kelamaan bener-bener ketiduran.

Sunrise di Gunung Jayagiri
Sunrise di Gunung Jayagiri

Kurang lebih jam set.5 pagi beberapa dari kita kebangun gara-gara berisik dan kebetulan ada yang ingin kencing juga. Keadaan udah ga begitu dingin, dan begitu keluar tenda kita ngeliat pemandangan langit yang lumayan indah. Sebagian dari kita ada yang ke sumber air buat buang air dan wudhu, sebagian lagi ada yang siapin kamera buat foto-foto. Ngomong-ngomong kita juga ngebikin time lapase gitu, tapi ga sebagus yang ada di youtube sih haha. Setelah semua kegiatan pribadi kelar dan yang lain udah pada bangun, kita lanjut buat masak sarapan. Kali ini kita ga makan mie lagi, tapi makan sop bikinan si Dimas. Dengan api dan bahan seadannya, setelah se-jam lebih akhirnya jadi juga dan abis dalem itungan menit doang haha.

Sehabis makan kita langsung beres-beresin semua peralatan masak sekalian packing barang soalnya ga lama lagi kita bakal pulang. Setelah selesai packing kita juga bersih-berisihin sampah disekitar area camp kita dan dikumpulin di satu trash bag dan siap-siap buat turun. Begitu semua persiapan buat turun udah kelar kita pamitan sama beberapa orang yang masih ada di area camp, kurang lebih jam 10 pagi kita mulai turun dari sana. Waktu turun kita cuman ngabisin kurang lebih 25 menitan, bener-bener lebih cepet ketimbang waktu kita naik. Sampe dibawah kita langsung ambil motor dan helm yang dititipin ke akang parkiran, ga lupa juga buat bilang makasih dan pamitan. Setelah itu kita balikin beberapa perlengkapan ke tempat penyewaan, daaaaaan akhirnya kita pulang kerumah masing-masing hahaha.

Papasan sama beberapa orang pas lagi turun
Papasan sama beberapa orang pas lagi turun

Trip kali ini bener-bener berkesan, soalnya beberapa dari kita emang baru pertama kali ngecamp di gunung kecuali dicky, dia udah rada sering ngecamp di gunung. Sehabis trip kemaren kita juga jadi kepengen buat ngecamp di gunung lagi, yaaa paling yang ringan-ringan dulu dan deket dari Bandung dulu laah kaya Manglayang atau Burangrang.

 

Tips Buat Camping di Gunung atau Tempat Lainnya

Kita juga ada sedikit tips dan himbauan nih buat yang baru mau ngecamp di gunung biar kalian ga keteteran kaya kita.

  • Yang pertama siapin barang bawaan dengan teliti dan jangan sampe lupa atau salah bawa barang bawaan, kaskus kita sih itu tuh soal parafin.
  • Berikutnya bawa juga barang bawaan perorangan dengan lengkap dan jangan terlalu ngandelin temen doang. Contoh dari kasus kita yaitu yang mestinya tiap orang bawa minum dan makan malem masing-masing tapi ternyata cuman beberapa orang doang yang bawa, untung aja dibawah ada warung kalo engga air sungai udah kita minum juga.
  • Jaga kesopanan selama ngecamp di sana, soalnya yang ngecamp diatas kan ga cuman kita doang tapi juga ada orang lain. Seengganya bisa liat situasi laah, jangan sampe perilaku yang kita lakuin ngerugiin orang lain.
  • Jangan lupa bawa trash bag atau keresek besar buat nampung sampah yang kita bikin, sama kalo niat sih ambil-ambilin juga sampah yang berserakan disana haha. Kalo dari trip kemaren kebanyakan orang udah lumayan sadar buat ngumpulin sampah di trash bag, walaupun sebagian juga ada yang masih masa bodo.
  • Selain itu yang paling penting jangan malu buat minta tolong sama orang lain yang ada di sana, kita juga beberapa kali minjem dan minjemin peralatan yang dibutuhin kok. Gaada salahnya kan berbagi, itu juga biar kita semua ga kesusahan waktu lagi di sana.

Mungkin segitu aja catatan perjalanan yang bisa kita share, semoga postingan ini bisa bermanfaat buat semua orang yang udah baca. Untuk biaya perorangan yang kita keluarin juga udah dicantumin dibagian terakhir postingan ini. Jangan lupa buat cek instagram kita di @nyikreuh buat liat foto lainnya dari trip ini dan trip lainnya. Sampai ketemu lagi di catatan perjalanan berikutnya!

Biaya Yang Dikeluarin

Sewa Tenda Rp 60.000/6: Rp 10.000

Sewa Matras: Rp 2.000

Sewa Sleeping Bag: Rp 3.000

Tiket Masuk: Rp 10.000

Parkir Rp 10.000/2: Rp 5.000

Uang konsumsi dan patungan lainnya : Rp 20.000

Total biaya yang dikeluarin kurang lebih Rp 50.000



You might also like

9 thoughts on “Camping Ceria di Puncak Gunung Jayagiri”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Isi captcha dibawah ini terlebihdahulu *