Berkunjung ke Daerah Istimewa Yogyakarta

Perjalanan kita sebagai traveler amatir di lanjutin lagi nih. Sebenernya perjalanan ini udah kita lakuin dari sekitar 2 bulan yang lalu, tepatnya sebelum web ini ada. Walaupun latepost, tapi semoga ini bisa jadi panduan wisata, khususnya buat para traveler yang pengen pergi ke Daerah Istimewa Yogyakarta. Emang tempat ini tuh ga asing banget buat dijadiin destinasi wisata, jadi ya seengganya kami pergi ke tempat yang udah ga rahasia (di dunia traveling) keberadaannya.

Kita pergi dari Bandung hari kamis sekitar pukul 10.30 malam menggunakan kendaraan pribadi (mobil), tujuannya sih supaya fleksibel dan ga ribet. Tapi ini lumayan murah juga untuk ongkosnya, cuma yang gaenak capenya kerasa lebih sih. Untuk ongkos pulang dan pergi kira-kira kita menghabiskan Rp800.000,00 cuman buat bahan bakar. Karena kita pergi berlima, jadi kita bagi lima untuk biaya bahan bakar ini. Kalo di bagi rata biayanya cuman Rp160.000,00 per orang, lumayan murah juga kan tuh. Untuk rute perjalanann kita ngelewatin jalur selatan dan bergantian menyupir, ga lupa juga buat bawa banyak amunisi (makanan) biar ga kelaperan dan cukup selama perjalanan.

Delman, transportasi yang Jogja banget
Delman, transportasi yang Jogja banget

Karena udah ngantuk banget nih, jam 3 subuh kita berhenti di SPBU yang lokasinya berada di daerah Jawa Tengah, tapi masih jauh buat nyampe ke jogja. Setelah selesai istirahat dan ibadah, jam setengah 6 kita lanjutin lagi perjalanannya. Akhirnya kami tiba di Jogja pada pukul 8. Tapi ada sedikit tragedi nih di daerah Wates, pas kita dalam perjalanan ada polisi yang tiba-tiba aja nilang kita. Alasanya sih karena mobil kita melewati marka jalan. Yaah, berhubung pendatang kita gabisa lakuin apa-apa lagi selain terima. Akibat dari kejadian itu terpaksalah salah satu SIM teman kami ada yang di tahan.

MUSEUM BENTENG VREDEBURG

Sesampainya di Jogja (hari Jumat), sekitar pukul 10.30 kita langsung cari hotel buat nginep semalem. Berhubung ingin kamar hotel yang besar kita pilih buat check in di ibis hotel, kalo di bagi 5 lagi kita hanya perlu mengeluarkan dana Rp170.000,00 per orangnya. Cukup nyaman sih untuk pelayanan dari hotel berbintang. Berhubung baru bisa check in pukul 2 dan untuk mempersingkat waktu kita langsung pergi aja ke tujuan wisata pertama kita, yaitu Museum Benteng Vredeburg. Tiket masuknya super murah banget hanya Rp3.000,00 untuk wisatawan domestik, tapi kalo buat turis asing harganya jauh lebih mahal.

Disana kita bisa melihat perjalanan Indonesia sebelum merdeka melalui patung lilin kecil yang di lindungi kaca. Ceritamya dibagi menjadi beberapa diorama juga, jadi kita harus masuk ke gedung berbeda untuk melewati diorama yang berbeda pula. Selain itu ada beberapa games yang seru juga sih disini hehehe. Oya, dari hotel yang kita tempatin deket banget lokasinya, kurang lebih 800m, jadi kita “nyikreuh” kesananya.

Patung di Museum Benter Vredeburg Yogyakarta
Patung di Museum Benter Vredeburg Yogyakarta

KERATON JOGJA

Berhubung hari ini Jum’at, setelah itu kami langsung pergi ke masjid yang ada di dekat keraton, biar bisa langsung dateng ke keraton juga. Habis sholat jumat kita langsung nyikreuh aja ke keraton jogja, soalnya depan mesjid banget. Harga tiket masuk Rp3000,00 untuk wisatawan lokal dan Rp12.000,00 untuk wisatawan asing. Disana kita bisa lihat kebudayaan asli Jogjakarta, khususnya bangsawan dari kota ini. Bisa dibilang tempat ini tuh Jogja banget, jadi jangan lupa buat dateng ke keraton juga kalau kalian dateng ko kota ini.

Kraton Jogjakarta
Kraton Jogjakarta

ALUN-ALUN, TUGU DAN ANGKRINGAN

Setelahnya kita balik lagi ke hotel untuk check in dan beristirahat sejenak di hotel. Kita baru keluar lagi sore menjelang malam untuk jalan-jalan di seputaran malioboro, melihat alun-alun kidul Jogja dan mencari makan. Di alun-alun kidul kita gaperlu keluarin uang buat masuknya, alias free. Disini juga ada pohon beringin kembar yang konon katanya kalau kita bisa melewati diantara pohon dengan mata tertutup kita bakalan mendapatkan jodoh. Ini nih, pas untuk kaula muda yang masih jomblo!! hahahha. Disini juga kita nemu mobil gowes yang di hiasi lampu di sekelilingnya, namanya Sepeda Neon.

Puas berjalan disana kita pergi ke daerah tugu dan mencari makan, tempat yang kita tuju adalah angkringan gareng petruk dekat Tugu Jogja. Disini kamu bisa nikmatin nasi kucing dan juga nyicipin kopi jos, kopi yang di dalamnya ada areng. Yang saya rasain sih mau minum sepanas apapun ga bikin lidah kita melepuh. Ga ada salahnya keluarin uang sedikit buat ngerasain gimana sih rasanya kopi jos itu. Untuk nasi kucing kita bisa beli dengan harga Rp3.000,00 per bungkus dan kopi jos dengan harga Rp3.000,00 juga per gelas (kalo ga salah hehe). Habis puas berjalan di malam hari, kita balik ke hotel buat bobo-bobo ganteng.

Lumayan seru juga ngelilingin alun-alun kidul pake sepeda neon
Lumayan seru juga ngelilingin alun-alun kidul pake sepeda neon

TAMAN SARI

Hari Sabtu pagi kita sarapan di hotel karena emang udah disediain dari sananya. Makannya parasmanan dan sepuasnya, yaudah abis kita makan kita bungkus lagi aja tuh makanannya hahaha (jangan ditiru). Kita langsung aja nih berenang dan menikmati fasilitas massage yang ada di hotel. Setelah itu kami bergegas untuk check out sekitar pukul set.11 dan langsung menuju tempat wisata tamansari. Harga tiket disini tuh Rp3.000,00 untuk wisatawan lokal dan Rp7.000,00 untuk wisatawan asing.  Isi dari tamansari tuh tempat atau istananya raja Sri Sultan, kalo kita ceritain sejarahnya sih ga seru (dan kita juga ga begitu hapal hehe), mending langsung aja dateng ke tempatnnya biar ga penasaran. Kita jalan sampe ujung dan bisa ngeliat keindahan keindahan yang ada disana. Oh iya, kalian juga bisa menyewa pemandu berlisensi dengan tarif Rp10.000 – Rp30.000.

Taman Sari Keraton, Jogjakarta.
Taman Sari, dulunya tempat ini jadi taman dan kebun Kraton.

CANDI BOROBUDUR

Dari taman sari kita menuju Candi Borobudur, pukul 2 dan waktu tempuh sekitar 1 jam dari malioboro. Di tengah perjalanan kita mencari tempat makan yang murah meriah di pinggir jalan yang harganya cuma sekitar Rp15.000,00. Sampai di maliboro panas bangettt.. kita langsung aja masuk kereta yang langsung menuju Candi Borobudurnya. Harga tiket Rp30.000,00 untung wisatawan lokal dan Rp190.000,00 untuk wisatawan asing dan kereta Rp15.000,00 untuk menuju candinya langsung. Disana kita bisa melihat sunset pada sore hari, pemandangan yang indah sekali. Malam hari kita lanjutkan untuk beristirahat di rumah kerabat kami yang ada di Purwokerto dan melanjutkan kambali perjalanan pulang ke Bandung pada hari minggu pagi.

Candi Borobudur, candi dan juga monumen Buddha terbesar di dunia. Sampai sekarang candi ini masih dijadiin tempat ziarah dari umat Buddha di seluruh dunia.
Candi Borobudur, candi dan juga monumen Buddha terbesar di dunia. Keren!

Rute Perjalanan Bandung – Yogyakarta via Jalur Selatan

Start: Cicaheum -> Cibiru -> Cileunyi -> Rancaekek -> Nagreg -> Malangbong -> Tasikmalaya (Rajapolah dan Ciawi) -> Ciamis -> banjar -> majenang -> Karangpucung -> Lumbir -> Wangon -> Karanganyar -> Kebumen -> Kutowinangun -> Kutoarjo -> Purworejo -> wates -> Yogyakarta. Mungkin itu gambaran besarnya, begitupun sebaliknya dan jarak tempuhnya sekitar 410km, waktu tempuh sekitar 10 jam dari bandung. Semoga bermanfaat!

Rincian Biaya

Bensin PP : Rp800.000,00 / 5 orang = Rp160.000,00
Hotel : Rp850k / 5 = Rp170.000,00
Vredeburg : Rp3.000,00
Keraton : Rp7.000,00
Tamansari : Rp8.000,00 + parkir
Borobudur : Rp34.000,00 + parkir
Makan : Rp55.000,00
Lain2 : Rp80.000,00
Total biaya keseluruhan : Rp517.000,00 per orang



You might also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Isi captcha dibawah ini terlebihdahulu *