Berenang Anti-mainstream di Sanghyang Heuleut

Hari Jum’at yang kita tunggu akhirnya tiba juga. Dari hari-hari sebelumnya sih kita udah ngerencanain bakal berangkat ke tasik di hari ini. Tapi pas di kampus kita di infoin kalo entar malem bakal ada acara penting yang ga bisa di tinggal, yaudahlah mau ga mau rencana kita buat ke Tasik harus ditunda dulu. Tapi soal jalan-jalan gaboleh berhenti sampe disitu dong, kita langsung aja nyari tempat alternatif yang seru buat dikunjungin. Pas ngecek foto-foto di instagram orang kita nemu tempat yang keren dan jaraknya juga lumayan ke jangkau, yaitu Sanghyang Heleut.


Dari info yang kita dapet letak sanghyang itu ada di deket PLTA saguling padalarang, tepatnya di daerah cipatat. Kalo diliat jaraknya dari google maps sih harusnya kita bisa sampe ke sana kurang lebih satu setengah jam (dari sarijadi), makanya kita juga milih buat dateng kesana aja waktu itu. Setelah cari-cari lagi informasi kita malah nemu foto-foto keren yang ada di sana, jadilah kita mutusin balik kuliah harus cepet-cepet dateng kesana.

Wefie Lele Squad
Wefie Lele Squad

 

Berangkat ke Sanghyang Heuleut

Sehabis jum’atan kita langsung balik ke kostan masing-masing buat nyiapin keperluan yang bakal dibawa ke sana. Setelah selesai kita langsung kumpul di kontrakan di Sarijadi buat berangkat bareng ke rumah temen di Cimahi. Disana juga kita nungguin temen-temen lain yang mau gabung sama kita, tapi ternyata ga nambah orang lagi. Setelah semua kumpul barulah kita berangkat ke Cimahi buat ngambil senjata tempur (kamera) buat dibawa perang. Sampe di Cimahi kita sempetin dulu buat ngecharge gadget sebentar sampe akhirnya kita berangkat  jam 2 siang menuju TKP.

Nyusurin sungai
Nyusurin sungai

Kondisi jalanan yang kita lewatin lumayan padat, tapi begitu masuk ke padalarang jalannya jadi lebih lancar. Karena dari kita belum ada yang pernah dateng ke sana, jadi kita ngandelin google maps sebagai navigator selama di perjalanan.  Kita terus aja ngikutin jalan lurus di padalarang sampe akhirnya kita nemuin per-3an menuju PLTA saguling yang sesuai dengan navigasi dari gmaps. Dari per-3an tadi kita masih perlu masuk ke dalem lagi kurang lebih 15 menitan dan akhirnya kita nemuin plang penunjuk jalan buat menuju ke Sanghyang Heuleut.

Pas lagi maju tiba-tiba kita diberhentiin sama bapa-bapa yang lagi nongkrong di warung. Dia kayanya tau kalo kita mau ke sanghyang, makanya dia langsung nyetop kita dan nginfoin berbagai macam tentang tempat itu. Dia bilang kalo sorean jam segini (set4an) kita gaboleh sendirian ke sana, alias harus ditemenin sama pemandu, yaitu warga sekitar. Setelah nego soal biaya pemandu akhirnya kita deal juga, jam 4 kurang dikit barulah kita mulai tracking kesana.

Nyusurin hutan
Nyusurin hutan

 

Tracking dari PLTA ke Sanghyang Heuleut

Buat nyampe ke Sanghyang Heuleut dari parkiran kita cuman bisa jalan kaki doang alias gabisa bawa kendaraan apapun. Selama perjalanan kita ngelewatin berbagi medan mulai dari jalanan aspal, tanah, sampe pipa-pipa besar juga kita lewatin. Kita juga perlu tracking nyusurin sungai di sana, walaupun jalannya udah jelas tapi buat yang masih ragu mending gunain jasa guide aja. Setelah 50 menit jalan akhirnya kita sampe juga di tempat tujuan, yaitu Sanghyang Heuleut.

Begitu sampe kita langsung dibuat kagum sama tempat itu, soalnya keadaannya tuh masih bener-bener alami dan bikin kita pengen cepet-cepet nyebur kesana. Walaupun air di sana lagi ga begitu jernih, tapi tetep aja ga ngilangin niat kita buat nyebur kesana.  Kata si akang pemandunya sih kemaren malem habis hujan besar, makanya airnya juga jadi rada kecoklatan. Selain itu di sana juga ada longsoran batu yang lumayan gede, kayanya itu juga sisa dari hujan semalem. Ga lama akhirnya kita langsung aja pada buka baju dan nyebur ke curugnya.

Tebing di Sanghyang Heuleut yang dipake buat lompat
Tebing di Sanghyang Heuleut yang kita pake buat lompat

Kedalaman air di sana bermacem-macem, ada yang cuman 1 meteran, 2 meter sampe katanya paling dalem itu 10m (deket curugnya). Berhubung kebanyakan dari kita renangnya ga jago-jago amat, kita mutusin buat cari aman aja lah ga renang sampe ke yang dalemnya. Di pinggiran curug banyak tebing yang lumayan tinggi, kita serasa dipanggil-panggil gitu sama tebingnya buat naik dan lompat dari sana. Waktu kita disana kebetulan cuman ada 3 rombongan doang, yaitu satu rombongan kita dan dua lagi rombongan orang lain. Jadi kita bisa leluasa lompat dan renang disana tanpa harus jaim ke orang lain haha.

 

Pulang ke Cimohay

Kurang lebih sejam kita renang disana langit pun udah mulai jadi gelap dan si akang pemandu juga udah nyuruh kita buat pulang. Walaupun masih betah tapi kita tetep harus balik darisana, soalnya kalo udah terlalu gelap bakal ribet baliknya. Waktu perjalanan pulang kita ngelewatin jalan yang sama kaya waktu pergi, tetep nyusur sungai dan ngelewatin pipa pipa besar. Untung aja waktu kita pulang kita-kita masih bawa alat penerangan, jadi selama perjalanan pun kita masih bisa liat jalan dengan jelas. Ga lama akhirnya kita sampe di warung tempat kita nitip motor dan langsung nyemil jajanan warung disana.

Sanghyang heuleut dari sudut yang lain
Sanghyang heuleut dari sudut yang lain

Ga lama kemudian kita mutusin buat langsung pulang dari tempat itu. Kita pamitan dulu sama teteh penjaga warung dan akang guide yang udah nganterin kita. Pas perjalanan pulang kita mutusin buat lewat rute yang berbeda buat sampe ke jalan besar di padalarangnya walaupun sempet nyasar dikit. Kondisi jalan di padalarang malem itu juga lebih renggang ketimbang tadi sore pas kita berangkat kesini. Kurang lebih sejam perjalanan akhirnya kita sampe juga di rumah temen di daerah cimahi.

 

Estimasi Biaya

Jasa Pemandu: 75.000/guide -> 15.000/orang

Parkir Motor: 5.000/motor -> 2.500/orang

Konsumsi: 5.000/orang (relatif berbeda)

Bensin: 25.000/motor -> 12.500/ orang

Total Biaya: Rp 35.000/orang

Perjalanan kita kali ini bener-bener seru, soalnya kita ga cuman bisa ngeliat doang, tapi kita juga bisa ngelakuin aktivitas dengan keindahan alam disana. Yang terpenting saat kita jalan-jalan yaitu kita harus jaga tempat yang kita kunjungin, ya minimal jangan buang sampah sembarangan biar tempat itu tetep bagus kaya sebelum-sebelumnya. Tonton video keseruan kita di Sanghyang Heuleut dibawah ini atau di link youtube “Sanghiyang Heuleut Trip“. Jangan lupa juga cek instagram kita @nyikreuh buat ngeliat foto dari berbagai trip dan tempat yang udah kita kunjungin. See you on next trip!



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *